Saturday, December 3, 2016

TIP MENGAPA MESTI MENULIS#4 MENDIDIK DIRI


Dalam mendidik anak-anak contohnya saya sering berhadapan dengan cabaran. Saya mengambil pendekatan untuk menjadikan masalah sebagai peluang untuk mendidik diri dan keluarga. Biasanya saya akan mencari alternatif  jalan penyelesaian kepada permasalahan yang sedang dihadapi. Kemudian saya akan berusaha menggunakan alternatif yang ditemui dalam menangani masalah  karenah anak-anak.  Kemudian saya menulis proses bagaimana saya menangani karenah anak-anak dalam perkongsian  Tip Keibubapaan dalam blog saya rentis.blogspot.com.


“Mak, adik lapar lah” rungut anak saya Izzuddin ( 10 tahun) setiap petang dari hari pertama puasa hingga ke hari ini.

“Kalau adik lapar, waktu berbuka puasa nanti Insyaa- Allah tersedia hidangan enak tetapi bayangkan orang miskin yang lapar belum tentu dapat makan hari ini. Sebab itu Allah perintahkan kita berpuasa supaya kita merasai derita orang miskin dan selalu bersedekah membantu mereka.” jawab saya dengan nada mendidik.

Izzuddin mengangguk seakan mengerti dan berhenti merungut. Sekurang-kurangnya untuk hari ini dan besok perkara yang sama mungkin berulang. Saya akan mengulangi jawapan-jawapan untuk mendidik. Apa pun senyuman dan ciuman mesra tetap saya berikan sebagai pengukuhan.

Kanak-kanak seawal 3 tahun sudah mula menunjukkan rasa empati dan belas kasihan kepada orang lain. Kanak-kanak berinteraksi dan memberi makna kepada kehidupan mereka secara natural dan dengan bantuan orang yang lebih dewasa.

Apa pun puasa mendidik sahsiah dan kerohanian anak. Selain lapar dan dahaga mendidik anak untuk merasai kesengsaraan orang lain, puasa juga mendidik jiwa anak untuk selalu bersyukur, bersabar  dan bersedekah. Sebulan masa latihan jiwa berpuasa Insyaa-Allah dapat mengukuhkan keperibadian unggul anak.

Sekian. Wallahu A’lam.

Rosnah Ahmad

TIP MENGAPA MESTI MENULIS #3- BELAJAR DAN MENGAJAR


Saya sering menggunakan penulisan sebagai salah satu cara untuk belajar dan memahami sesuatu. Sebagai contoh puisi  “Amanah” adalah teori, falsafah dan pandangan Islam terhadap pendidikan kanak-kanak usia awal.Proses menulis puisi ini membawa saya untuk benar-benar merujuk dan memahami teori dan falsafah Islam. Saya juga menggunakan puisi ini untuk mengajar dan advokasi.


Amanah...
Rosnah Ahmad

Dengarlah 
Suara hatiku
Insan kecil ibarat sebutir permata
Yang amat berharga
Yang sangat istimewa
Namun perlu digilap
Agar bercahaya...

Akulah anugerah Ilahi
Amanah buat ibu dan ayah
Yang dilahirkan ibarat kain putih
Yang sedia dicorak
Seperti sabda Rasulullah
Anak itu lahirnya fitrah
Ibu ayah bertanggunjawab
Membesarkan anak menjadi insan 
Yang beriman
Berakhlak mulia
Dan berilmu...

Ibu ayah,
Sayangilah aku
Santunilah fitrahku
Seperti pesan Saidina Ali
Bermainlah dengan anak
Beri dan ajarlah tentang sayang
Manjakan anak dengan lembut dan rasa cinta
Pada usia tujuh tahun pertama
Didiklah anak dengan ketegasan dan disiplin 
Pada usia tujuh tahun kedua
Bersahabatlah dengan anak
Pada usia tujuh tahun ketiga...

Ibu ayah,
Didiklah aku dengan akhlak mulia
Galakkan aku bermain ketika kecil
Agar hidup jiwaku
Seperti pesan Imam Al Ghazali
Hati anak adalah suci ibarat mutiara yang berharga
Indah bersih
Didiklah anak dengan akhlak yang mulia
Usah dicemari dengan teladan yang buruk
Anak yang tidak dibenarkan bermain
Akan mati jiwanya...
Ibu ayah,
Galakkan aku meneroka alam yang indah ini
Agar aku kenal Maha Suci Tuhan
Yang Maha Mencipta
Seperti pesan Cendiakawan Abdullah Nashih Ulwan
Hubungkanlah anak dengan alam
Agar subur imannya...

Ibu ayah,
Galakkan aku belajar dengan bahan maujud
Ajar aku dari mudah ke susah
Dari yang dekat kepada yang jauh
Secara berperingkat
Bimbinglah aku dengan lembut
Beri pujian atas usahaku
Usah kau paksa diluar kemampuanku
Nanti hilang minat belajarku
Seperti pesan Ibnu Khaldun
Didiklah anak dengan kelembutan
Bukan dengan kekerasan...

Ibu ayah,
Kenalilah potensiku yang berbeza
Usah banding-bandingkan
Seperti pesan Ibnu Sina
Didik anak dengan adab Islam
Galakkan perkembangan fizikalnya
Berilah peluang anak berkembang
Mengikut kecenderungannya...

Ibu ayah,
Ingatlah pesan Allah
Anak itu perhiasan dunia
Juga ujian buatmu
Janganlah engkau lalai...
Ibu ayah,
Didiklah aku dengan sabar
Dengan penuh kasih sayang
Dengan ilmu dan kemahiran
Serta amalan yang bersesuaian
Dengan tahap umur dan kecenderunganku
Doakan aku 
Menjadi anak yang soleh...

Ibu ayah,
Ingatlah...
Apabila kau pergi mengadap Ilahi
Terputuslah amalanmu
Kecuali tiga perkara
Sedekah jariah
Ilmu yang berguna
Dan anak soleh yang mendoakan

Friday, December 2, 2016

Manfaatkan Masa Cuti Sekolah Anak

TIP SENTUHAN BAPA BELAIAN IBU
Manfaatkan Masa Cuti Sekolah Anak
Oleh: Rosnah Ahmad

Cuti sekolah kembali lagi. Banyak sekali program-program untuk anak-anak memenuhi masa cuti mula diiklankan.

Saya tidak mengatakan program-program itu tidak bagus. Cuma diingatkan bahawa ibu bapa juga perlu meningkatkan kemahiran diri untuk mendekati anak.

Anak-anak memerlukan masa bersama ibu bapa dan keluarga. Mereka memerlukan masa santai dan kualiti di rumah dan meneroka minat yang  tidak dapat dilaksanakan semasa sesi persekolahan. Mereka mungkin ingin membaca buku-buku selain buku pelajaran sekolah atau ada lebih masa bersukan atau bermain.

Apa pun ibu bapa juga harus sedar peranan mereka semasa cuti sekolah. Masa untuk memberi lebih perhatian, berbual, memberi sentuhan dan belaian kepada anak-anak.

Ramai juga yang sering mengaitkan masa berkualiti hanya dengan percutian keluarga. Ini boleh menjadi penghalang kerana masalah kewangan,  masa atau cuaca yang tidak mengizinkan.

Ibu bapa harus lebih kreatif dalam menyantuni anak-anak. Manfaatkan alam dan bersekitaran rumah. Aktiviti santai seperti membaca, melukis, memasak dan bercerita sangat digemari kanak-kanak.

Saya petik dari buku "Bringing Up Boys" oleh Dr James Dobson

"The presence of parents is very beneficial at four key times of the day-- early morning, after school, dinnertime and bedtime. When that regular contact is combined with other shared activities between parents and kids, the most positive outcome is achieved."

Hargailah anak-anak dan masa yang ada.

Sayangi dan dekatilah anak-anak kita.

Wallahu A'lam.

#SentuhanBapaBelaianIbu
Rumah Sekolah Pertama
Ibu Bapa Guru Utama

Wednesday, November 30, 2016

Kembali kepada fitrah

Apabila fitrah tidak dirai
Semua jadi tidak natural
Dan jadi lebih rumit
Anak boleh jadi keliru dan stres
Kembali kepada fitrah
Mudahkan yang mudah

Tuesday, November 29, 2016

Thomaninah Seorang Trainer

Thomaninah Seorang Trainer ( Guru dan Pemimpin juga)

Tazkirah utk saya dan sahabat semua.

Sebagai trainer kita perlu ada thomaninah-  berhenti sebentar untuk refleksi dan belajar.

Kita juga perlu membaca dan menulis-menajamkan gergaji ie sharpening the saw. Usah "just on the go" sehingga kita tiada masa untuk thomaninah.

Sebagai trainer kita perlu ingat bahawa kita hendaklah mendidik diri dan keluarga kita dahulu dan lakukan apa yang kita cakap sebelum mengajar orang lain.

Surah As-Saff, Verse 2:
يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا لِمَ تَقُولُونَ مَا لَا تَفْعَلُونَ

Wahai orang-orang yang beriman! Mengapa kamu memperkatakan apa yang kamu tidak melakukannya!

Surah As-Saff, Verse 3:
كَبُرَ مَقْتًا عِندَ اللَّهِ أَن تَقُولُوا مَا لَا تَفْعَلُونَ

Amat besar kebenciannya di sisi Allah - kamu memperkatakan sesuatu yang kamu tidak melakukannya.

Surah As-Saff, Verse 4:
إِنَّ اللَّهَ يُحِبُّ الَّذِينَ يُقَاتِلُونَ فِي سَبِيلِهِ صَفًّا كَأَنَّهُم بُنْيَانٌ مَّرْصُوصٌ

Sesungguhnya Allah mengasihi orang-orang yang berperang untuk membela ugamaNya, dalam barisan yang teratur rapi, seolah-olah mereka sebuah bangunan yang tersusun kukuh.

Wallahu A'lam

Rosnah Ahmad

Pantun Kehidupan

Asal beras darilah padi
Asal kayu menjadi arang
Payah kita menabur budi
Emas juga dipandang orang

Pohon meranti tinggi menjulang
Tempat tempua membuat sarang
Budi sedikit tidakkan hilang
Akan menjadi sebutan orang

Biarlah orang bertanam buluh
Mari kita bertanam padi
Biarlah orang mencari musuh
Marilah kita menanam budi

Jangan suka mencabut padi
Bila dicabut hilang buahnya
Jangan suka menyebut budi
Bila disebut hilang berkahnya

Kalau keladi sudah ditanam
Jangan menanam sebelah pulasan
Kalau budi sudah ditanam
Jangan ditanya apa balasan

#sesekali berpantun...hihihi

Zamri Prk
Kuantan, Pahang
29.11.2016

Hidup subur rimbun menjadi
Makin bertandan si pisang tanduk
Hidup umpama resmi padi
Makin berisi makin tunduk

Rosnah Ahmad