Thursday, June 22, 2017

Filter your thought

Never let the opinion of those who don't matter to you matters too much
Filter your thought
Reflect and learn
Progress on the path of excellence
Empower the abundance within you
Be you
You matter!

Rosnah Ahmad
#EmpoweringYou

Tuesday, June 20, 2017

Rasa Kesian Yang Boleh Melemahkan Diri

Teringat artikel lama saya👇�

13 April 2012

RASA KESIAN YANG BOLEH MELEMAHKAN DIRI
Oleh Rosnah Ahmad

Alhamdulillah, Syukur kerana selamat kembali ke pangkuan keluarga setelah bermusafir di Johor Bharu selama 3 hari 2 malam melaksanakan tugas melatih pengasuh-pengasuh dalam Kursus Asas Asuhan Kanak-kanak.

Kenangan menaiki  bas pukul 8.30 malam semalam dari Stesen Bas Larkin mengusik jiwa. Dapat tempat duduk belakang sekali kerana membeli tiket pukul 6.30 petang. Kadang-kadang sukar menjangkakan waktu habis tugasan.

Hujan mula turun seketika selepas bas bergerak. Hati mula bermonolog... “Sejuk,  penat, mengantuk, badan terasa lemah kerana demam selsema sejak  malam semalam mungkin dok terkena hujan semasa dalam perjalanan ke JB pada petang Khamis."

" I can easily got into self-pity mood at times" sms saya kepada seorang sahabat..."but think positive and syukur." jawab saya sendiri.

Ya betul, pada usia saya ini kadang-kadang perasaan kesiankan diri mula menular apabila berhadapan situasi begini . Teringat pula kepada pesanan seorang lagi sahabat. Pesannya “ berhati-hatilah supaya tidak selalu terperangkap dengan rasa kesian pada diri sendiri kerana ia boleh melemahkan diri kita.”

Kembali rasa insaf, memuhasabah diri dan kenangan semasa latihan tadi mengusik jiwa. Bersyukur dapat beramal pada pengasuh-pengasuh yang sangat perlukan ilmu dan bimbingan. Juga pertemuan dengan sahabat-sahabat yang baik hati sepanjang masa di sana. Saya pujuk hati supaya sabar.

Surah Al-Baqarah, Ayat 153:
يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اسْتَعِينُوا بِالصَّبْرِ وَالصَّلَاةِ إِنَّ اللَّهَ مَعَ الصَّابِرِينَ

Hai orang-orang yang beriman, jadikanlah sabar dan solat sebagai penolongmu, sesungguhnya Allah beserta orang-orang yang sabar.

Saya kembali damai, mata terlena dan perjalanan terasa tidak terlalu lama.

Kini saya kembali ke pangkuan keluarga tercinta.

Syukur atas segala kurniaanNya...

Wallahua’lam...

Teratak Cenderawasih Indah, Kuantan.

Monday, June 12, 2017

Santuni Fitrah -Sumber Hikmah Diri

Masalah dan cabaran membuka ruang untuk memahami dan menerima kenyataan tentang diri kita. Ketika kita mengalami cabaran dari segi mental, emosi dan fizikal menunjukkan ada sesuatu atau BLOK yang tidak selari dengan FITRAH diri yang boleh menyebabkan tekanan dan penyakit.

BLOK menunjukkan ada kisah lampau dan gangguan yang menghantui kita atau " unfinished business" yang menghuni dalam minda bawah sedar.

Blok berhubung rapat dengan karaktor kita dan kita sering menggunakan tenaga untuk mengelak, melupakan atau memindahkan blok-blok ini kepada bentuk yang lain. Contohnya kita memberi pelbagai alasan untuk mengelak dari melakukan sesuatu kerana takut untuk melalui perubahan.

Blok perlu dilepaskan dan disembuhkan sekiranya kita mahu menghilangkan tekanan atau kesakitan. Ia adalah satu proses mengenal diri dengan mendapatkan kesedaran yang lebih tinggi (higher consciousness), menerima kebenaran tentang sesuatu blok dan berusaha melakukan perubahan diri.

Blok mempunyai banyak hikmah. Ada cahaya di sebalik penyebab kepada blok kerana cahaya inilah yang melepaskan kita dari kesakitan dan kesengsaraan.

Sebagai contoh, mekanisme membela diri atau mengelak menyembunyikan dari kita bagaimana perasaan kita yang sebenarnya. Mekanisma ini menghalang kita dari mengetahui siapa diri kita dengan membina perisai yang tebal untuk mempertahankan diri kita dari kesakitan dan ketakutan. Ianya juga membina EGO palsu untuk menyelamatkan diri.

EGO menjadi penghalang kepada pencarian permata yang akan membuat jiwa kita mahu menemui punca masalah dan menerima kekurangan diri. Permata itu akan sentiasa menjadi tenaga penyembuh dan agen pengislahan diri dari dalam diri kita.

Sumber kebijaksanaan dan hikmah itu ada dalam diri kita yang fitrah. Ianya perlu digali dan disantuni bagi menuju kecemerlangan dan ketenangan.

Wallahu'alam.

#SantuniFitrahTransformasiDiri

Tuesday, June 6, 2017

Kawan

Kawan
Bukan siapa kau
Dan siapa aku
Apa punya kau
Apa punya aku

Kawan
Dulu juga kita kawan
Bisa saja kita terima
Adanya kau
Adanya aku

Kawan
Kau dan aku kawan
Kawan yang ada
Kawan yang punya
Kawan dari yang sama
Yang mengerti.

🌴nah