Thursday, September 21, 2017

Hijrah

You can dream so big
But HE has a bigger plan for you
Trust HIM
Let go and surrender
HIJRAH
In HIS name
The All Knowing
The Opener
The Giver
The Granter of success
Allah
The Almighty.

Salam Maal Hijrah

Rosnah Ahmad🌾
#EmpoweringYou!

Sunday, September 17, 2017

Main

Wahai ibu
Wahai ayah
Wahai guru
Wahai pemimpin kami
Kembalikan fitrah kami
Galakkan kami bermain...

Kami...
Anak-anakmu
Santunilah fitrah kami
Tentu damai jiwa kami.

Mak Long
#SantuniFitrah


Saturday, September 16, 2017

Anak

Anak
Anak aku
Anak kau
Anak kita
Generasi kita
Amanah kita...

Anak
Yang menjadi
Yang punah
Itu anak-anak kita...

Anak
Lahirnya fitrah
Sebaik-baik kejadian
Umpama kain putih
Yang mancoraknya...
KITA.

Rosnah Ahmad
#SantuniFitrah

Damai Yang Ku Temui

Execute Your Dreams

You have dreams
Make it happen
Do not fear
Do not procrastinate
Execute with TRUST
To Al- Fattah
The Opener
The Revealer
The Granter of Success.

Rosnah Ahmad
#EmpoweringYou!

Wednesday, September 6, 2017

Mentor dan Coach Anak

Dr fb Tuan Jamil Wahab
Bagaimana Ibu dan Ayah boleh menjadi Mentor dan Coach kepada anak?

1) Tanya apa yang anak mahu capai - matlamat. (Heart setting)

2) Mereka masih belum ada matlamat? Bantu mereka bentuk matlamat menggunakan kelebihan mereka. Lebih bagus, guna SESIKU mereka. ( nak tahu tentang SESIKU, kena belajar dengan Coach Ejul Lutfi)

3) Sudah ada matlamat? Tanya bagaimana mereka mahu capai dengan usaha mereka sendiri.

4) Tanya juga bantuan yang mereka perlukan daripada Ibu Bapa.

5) Pastikan mereka ingat untuk mohon bantuan Utama daripada Tuhan. DOA.

6) Nyatakan secara bertulis bantuan yang ibu bapa boleh bagi kepada anak selaras dengan permintaan mereka.

7) Usahakan agar proses mencapai matlamat itu ada peringkat-peringkatnya. Ini memudahkan untuk meraikan proses yang telah dilaksanakan.

Semua di atas mesti bertulis.

Contoh:

Anak mahu capai A dalam subjek matematik.

- Berapa markahnya? 100

- Sekarang ni berapa markahnya? 70

- Bila mahu capai 100? Periksa akhir tahun pada bulan 10

- Berapa lama masa yang ada? 6 minggu

- Berapa peringkat yang ada? 3 peringkat, 1 peringkat = 2 minggu.

- Berapa markah untuk setiap peringkat?
1 = 80
2 = 90
3 = 100

- Apa yang mahu dibuat?
Jadual waktu khas belajar matematik, buat latih tubi matematik

- Bantuan apa yang diharapkan?
Ibu dan Ayah tak tonton tv masa waktu study.
Mak buatkan air Smile-Lo penuh kasih sayang.

*jika anak tak tahu nak jawab, permudahkan soalannya.

**jika anak masih tak tahu nak jawab, maka bantulah mereka.

***Yang PENTING, DENGAR dahulu jawapan mereka.
.
.

Semoga penulisan ini memberi idea untuk dikreatifkan lagi oleh Ayahanda dan Bonda yang dihormati lagi disayangi. 😉

Salam Coaching untuk semua.
😍😍😍

Tuesday, September 5, 2017

Leaders

Leaders are made
Leaders work on themselves
Leaders lead with love
Leaders give without fear
Leaders empower with faith
Leaders invest in people
Leaders produce more leaders not followers.

Rosnah Ahmad
#EmpoweringYou

Monday, September 4, 2017

Diam dan Ego

Orang kata: Diam itu baik.
Saya kata: Ada kala diam itu adalah cara seseorang mengelak atau membela diri kerana takut dikritik, takut salah atau takut konflik. Ianya juga ego kerana "play safe" dan ingin dilihat baik oleh orang lain...

Wallahu'alam.

Rosnah Ahmad
#OrangKataSayaKata

Sunday, September 3, 2017

Sahabat Syurgaku

Assalamualaikum sahabat syurgaku..salam pengorbanan

Cnp

*❤SAHABAT SURGA KU❤*

*Persahabatan umpama untaian tasbih, yang ada awal tiada penghujung. Dicantum demi cinta-Nya,diratib demi Redha-Nya.*

*Setiap sahabat mempunyai keistimewaan yang tersendiri.*
*Ada kelebihan dan kekurangan yang perlu kita saling lengkapi.*

*Ada sahabat yang kasar,tetapi lembut hatinya,*

*Ada sahabat yang nakal,tetapi suka mengambil berat,*

*ada sahabat yang garang,tetapi sebenarnya adalah penyayang.*

*Kusendiri akui susahnya ingin menjaga sebuah persahabatan,*

*menjaga ukhuwah hanya kerana Allah, membuang sifat-sifat tercela saat berukhuwah*

*kerana syaitan sentiasa mencucuk jarum.*

*Kuteringat satu kata-kata;* 

*"Nikmat yang paling berharga selepas nikmat Iman dan Islam, adalah memiliki SAHABAT yang soleh.*

*Jika kamu mendapati kewujudan kasih sayang antara kamu dengannya, maka peganglah ia bersungguh-sungguh.."*

*Saidina Umar Al-Khattab*

*Kuingin kalian tahu diri ini menyayangi kalian kerana Allah.*

*Walau sukar mengungkap kata sayang itu bukan keegoan tetapi tulisan tangan dan perbuatan menjelaskan.*

*Andai aku mendekatkanmu dengan Allah, teruslah bersamaku.*

*Andai aku menjauhkanmu daripada Allah, nasihatilah aku untuk kembali kepadaNya.*

*Buang segala sifat tercela di hati.*
*Ikhlaskan persahabatan hanya kerana Allah.*
*Di Syurga pasti*
*bertemu kembali*

*_InsyaAllah_*

Saturday, September 2, 2017

Berkorban untuk DIA

Seringkali terjadi konflik
Dalam diri dan dengan orang lain
Hingga terluka dan menjejaskan hubungan
Kerana tidak menerima apa yang berlaku
Kerana hasrat diri yang tidak kesampaian
Kerana dunia yang membelenggu
Yang mengotori jiwa...

Kita yang merancang DIA yang menentukan
Berdamailah dengan takdir
Berdamailah dengan diri
Berdamailah dengan orang lain
Demi menundukkan ego
Demi menghapuskan dosa
Demi menjernihkan hati
Demi memperbaiki hubungan...

Demi masa yang berbaki
Demi CINTA
Berkorbanlah
Untuk DIA...

Rosnah Ahmad
#EmpoweringYou
#iShine

Tarbiah Guru Sufi

Assalamualaikum..salam bahagia🌾

Copy paste

TARBIAH GURU SUFI

Seorang murid berbincang dengan seorang Guru Sufi :
"Guru, saya tidak mahu ikut pengajian ini lagi"

"Apa alasannya?", tanya Sang Guru Sufi.

"Saya lihat di pengajian ini perempuannya suka bergosip, laki-lakinya munafik, pengurusnya cara hidupnya tidak benar, jama'ahnya sibuk dengan dunianya, dsb"

"Baiklah. Tapi sebelum kau pergi, tolong lakukan sesuatu untukku. Ambil segelas penuh air dan berjalanlah mengelilingi dalam masjid ini tanpa menumpahkan setitis air sekalipun ke lantai. Setelah itu engkau boleh meninggalkan masjid ini seperti keinginanmu."

"Itu mudah sekali!"

Diapun melakukan apa yang dimintakan Sang Guru Sufi, sementara pengajian sedang berlangsung.

Setelah selesai, dia berkata kepada Sang Guru Sufi bahwa dia siap untuk pergi.

"Sebelum kau pergi, ada satu pertanyaan. Ketika kau tadi berjalan keliling dalam masjid, apa engkau mendengar orang bergosip, melihat orang munafik, melihat orang sibuk dengan dunianya ?"

"Tidak."

"Engkau tahu mengapa?"

"Tidak."

"Kerana enSEBARus pada gelasmu, memastikan tidak tersandung dan tidak ada air yang tumpah."

Begitupun dengan kehidupan kita. Ketika kita mengarahkan pandangan kita kepada Nur Allah yang kita imani, maka :

• Kita tidak akan punya waktu untuk melihat kesalahan orang lain

• Kita tidak akan punya waktu untuk menilai dan mengkritik orang lain.

• Kita tidak akan punya waktu untuk bergosip ria dengan orang lain

• Kita akan menolong orang lain dan fokus pada langkah kita menggapai Nur-Nya

Direndahkan tidak mungkin jadi sampah, disanjung tidak mungkin jadi rembulan.

Maka jangan risaukan omongan orang, sebab setiap orang membacamu dengan pemahaman dan pengalaman yang berbeda.

Teruslah melangkah selama engkau di jalan yang benar, meski terkadang kebaikan tidak selalu dihargai.

Tidak usah sibuk menjelaskan tentang dirimu, sebab yang menyukaimu tidak perlu itu dan yang membencimu tidak percaya itu.

Hidup bukan tentang siapa yang terbaik, tapi tentang siapa yang mahu berbuat baik.

Jika dizalimi orang jangan berpikir untuk membalas dendam, tapi berpikirlah cara membalas dengan kebaikan.

Jangan mengeluh, teruslah berdoa dan ikhtiar. Sibukkan diri dalam kebaikan hingga keburukan lelah mengikutimu.

Semoga menjadi iktibar utk diri kita kearah yg lbih baik dan bermanfaat.

Friday, September 1, 2017

Sahabat Jannahku

Wahai Sahabat Jannahku
Damailah dengan takdirNya
Usah bersedih
Kerana hakikat hidup
Yang menguji...

Wahai Sahabat Jannahku
Usah berputus asa dengan rahmatNya
Mohonlah petunjukNya
Bersabar dalam apa jua
Redha dengan yang sedikit
Bahagia dan membahagiakan dalam ketidak sempunaan...

Wahai Sahabat Jannahku
Sesungguhnya kita selalu dalam kerugian
Ayuh kita berganding bahu
Bersatu hati
Memacu kekuatan bersama
Beramal soleh dan berpesan-pesan dengan kebenaran dan kesabaran
Dalam iman dan sebenar-benar taqwa
Agar kita tergolong orang-orang yang mendapat keampunanNya
Orang-orang yang beruntung
Dan orang-orang yang mendapat kemenangan yang besar...

Wahai Sahabat Jannahku
Moga subur ukhwah kita
Hingga berlabuh di Syurga Firdausi.

Nah🌾

Bahasa cinta

Bahasa cinta lelaki...
Melindungi
Memberi nafkah
Bahasa cinta wanita...
Memelihara
Berkongsi rasa

Fahami bahasa cinta pasangan
Berasa nyaman dengannya
Suburkan kasih sayang dan rahmah
Hidup penuh keberkatan
Dalam keluarga sakeenah
Nikmat kebahagiaan di dunia
Hingga ke syurga firdausi...

Rosnah Ahmad/Mak Long🌾
#PerkasakanInstitusiKeluarga
#iShineuShine

Pantun Pengorbanan

Generasi baru pengukuh semangat
Menuai laba menghasilkan nikmat
Hidup berbakti bermandi keringat
Buru keberkatan dalam rahmat

Ibarat berjalan tidak berkasut
Perit mengembara di usia surut
Ibarat berbakti tidak merungut
Pengorbanan hamba dosa dilurut

Takkan capai restu bersatu
Allah tak diingat diseru tiada
Usaha dipacu ummah dibantu
Damai jiwa bersama Yang ADA

Mak Long🌾

Thursday, August 31, 2017

Korban

Sementara hidup
Sementara ada
Sementara umur berbaki
Demi masa...
Berkorbanlah
Untuk agama Allah
Dengan harta dan jiwa
Hingga waktu terhenti
Dalam iman
Dengan sebenar-benar taqwa...

Salam Aidil Adha

Rosnah Ahmad🌾#Damai@BuluhGadingTerengganu

Wednesday, August 30, 2017

Pengorbanan seorang hamba

Ku tempuhi jalan pulang
Merentasi jalan berliku
Berehat aku sebentar
Sementara di sini...

Ku teruskan perjalanan
Ku susuri jua
Ku gagahi jua
Bersama DIA yang Maha Mengetahui
Maha mengasihani...

Ku temui jalan pulang
Yang sedia buatku
Dari DIA
Cinta Hatiku
Yang setia...

Pengorbanan seorang hamba
Buat Kekasih...
Merdeka jiwa
Damai jua aku
Di mana jua
Di bumiNya....

Rosnah Ahmad/Mak Long 🌾
Salam Aidil Adha

Sunday, August 27, 2017

Kenali Dirimu

Assalamualaikum...Salam bahagia🌾🌴

Ketakutan sering membelenggu
Sering menjadi penghalang
Menjadi mekanisme membela diri dalam pelbagai bentuk
Menyalah
Mengelak
Menangguh
Mencari alasan...

Dirimu dijadikan sebaik- baik kejadian
Lihatlah ke dalam dan kenali kekuatan
Sedari ketakutan, penghalang dan mekanisme membela diri
Pilihlah jalan taqwa
Santuni fitrah, transformasi diri dan berbakti
Progres pada jalan kebenaran
Dirimu berhak berjaya dan bahagia
Kerana dirimu berharga...

Rosnah Ahmad
#EmpoweringYou
#iShine

Rawatlah Hatimu

Bagaimana kita melihat dunia menggambarkan hati kita
Seringkali kita terluka dan melukai
Kerana dunia yang membelenggu
Kenali dirimu
Rawatlah hatimu
Kerana hati yang damai
Akan bahagia dan membahagiakan
Dengan izinNya...

Rosnah Ahmad
#EmpoweringYou
#iShine

Thursday, August 24, 2017

Al Kahfi 1-10

Surah Al-Kahf, Verse 1:
الْحَمْدُ لِلَّهِ الَّذِي أَنزَلَ عَلَىٰ عَبْدِهِ الْكِتَابَ وَلَمْ يَجْعَل لَّهُ عِوَجًا

Segala puji bagi Allah yang telah menurunkan kepada hamba-Nya Al Kitab (Al-Quran) dan Dia tidak mengadakan kebengkokan di dalamnya;

Surah Al-Kahf, Verse 2:
قَيِّمًا لِّيُنذِرَ بَأْسًا شَدِيدًا مِّن لَّدُنْهُ وَيُبَشِّرَ الْمُؤْمِنِينَ الَّذِينَ يَعْمَلُونَ الصَّالِحَاتِ أَنَّ لَهُمْ أَجْرًا حَسَنًا

sebagai bimbingan yang lurus, untuk memperingatkan siksaan yang sangat pedih dari sisi Allah dan memberi berita gembira kepada orang-orang yang beriman, yang mengerjakan amal saleh, bahwa mereka akan mendapat pembalasan yang baik,

Surah Al-Kahf, Verse 3:
مَّاكِثِينَ فِيهِ أَبَدًا

mereka kekal di dalamnya untuk selama-lamanya.

Surah Al-Kahf, Verse 4:
وَيُنذِرَ الَّذِينَ قَالُوا اتَّخَذَ اللَّهُ وَلَدًا

Dan untuk memperingatkan kepada orang-orang yang berkata: "Allah mengambil seorang anak".

Surah Al-Kahf, Verse 5:
مَّا لَهُم بِهِ مِنْ عِلْمٍ وَلَا لِآبَائِهِمْ كَبُرَتْ كَلِمَةً تَخْرُجُ مِنْ أَفْوَاهِهِمْ إِن يَقُولُونَ إِلَّا كَذِبًا

Mereka sekali-kali tidak mempunyai pengetahuan tentang hal itu, begitu pula nenek moyang mereka. Alangkah buruknya kata-kata yang keluar dari mulut mereka; mereka tidak mengatakan (sesuatu) kecuali dusta.

Surah Al-Kahf, Verse 6:
فَلَعَلَّكَ بَاخِعٌ نَّفْسَكَ عَلَىٰ آثَارِهِمْ إِن لَّمْ يُؤْمِنُوا بِهَٰذَا الْحَدِيثِ أَسَفًا

Maka (apakah) barangkali kamu akan membunuh dirimu karena bersedih hati setelah mereka berpaling, sekiranya mereka tidak beriman kepada keterangan ini (Al-Quran)

Surah Al-Kahf, Verse 7:
إِنَّا جَعَلْنَا مَا عَلَى الْأَرْضِ زِينَةً لَّهَا لِنَبْلُوَهُمْ أَيُّهُمْ أَحْسَنُ عَمَلًا

Sesungguhnya Kami telah menjadikan apa yang di bumi sebagai perhiasan baginya, agar Kami menguji mereka siapakah di antara mereka yang terbaik perbuatannya.

Surah Al-Kahf, Verse 8:
وَإِنَّا لَجَاعِلُونَ مَا عَلَيْهَا صَعِيدًا جُرُزًا

Dan sesungguhnya Kami benar-benar akan menjadikan (pula) apa yang di atasnya menjadi tanah rata lagi tandus.

Surah Al-Kahf, Verse 9:
أَمْ حَسِبْتَ أَنَّ أَصْحَابَ الْكَهْفِ وَالرَّقِيمِ كَانُوا مِنْ آيَاتِنَا عَجَبًا

Atau kamu mengira bahwa orang-orang yang mendiami gua dan (yang mempunyai) raqim itu, mereka termasuk tanda-tanda kekuasaan Kami yang mengherankan?

Surah Al-Kahf, Verse 10:
إِذْ أَوَى الْفِتْيَةُ إِلَى الْكَهْفِ فَقَالُوا رَبَّنَا آتِنَا مِن لَّدُنكَ رَحْمَةً وَهَيِّئْ لَنَا مِنْ أَمْرِنَا رَشَدًا

(Ingatlah) tatkala para pemuda itu mencari tempat berlindung ke dalam gua, lalu mereka berdoa: "Wahai Tuhan kami, berikanlah rahmat kepada kami dari sisi-Mu dan sempurnakanlah bagi kami petunjuk yang lurus dalam urusan kami (ini)".

Jangan menjerit-jerit

IBU BAPA/GURU, TOLONG JANGAN MENJERIT-JERIT 

Hazhari Ismail

Semasa saya menjalankan placement di salah sebuah sekolah di West Midlands, tugas utama saya sebagai Teacher Assistant (TA) di bawah pantauan supervisor, Mrs. Eve. Disebabkan ini kali pertama saya berhadapan dengan persekitaran yang berbeza dan tidak membesar persekitaran tersebut, maka semua adalah baru bagi saya.

Bahasa, kurikulum, ruang bilik darjah, bahan bantu mengajar, pedagogi guru, management dan sebagainya, semuanya adalah benda baru untu saya sesuaikan diri. Masih mentah.

Saya memerhati Mrs. Eve dari setiap sudut. Lagaknya sebagai seoarang guru yang berpengalaman, tidak pernah menaikkan suara atau menjerit kepada kanak-kanak. Penuh santun. Mata saya kadangkala terjegil keluar jika ada kanak-kanak yang tidak mendengar kata atau terlalu bising. Tetapi, tidak bagi Mrs. Eve. Setiap anak diberikan perhatian, dan mendengar kata. Pantas matanya melilau menjaga jika ada si kecil perlukan bantuan.

Ketika ada si kecil memanjat kerusi dan melompat, tidak pula dijerkahnya.
Satu kelas bising dan menjerit, tidak pula dibalas jeritan untuk mendiamkan mereka.
Kanak-kanak bergaduh berebut warna, dileraikan mereka dengan penuh keibuan.
Tiada langsung jeritan, tengkingan mahupun bebelan yang menyakitkan.
Langsung tiada.

Katanya,
“Yelling (menjerit) kepada kanak-kanak sama buruk dengan spanking (memukul) kepada mereka. Malah lebih teruk.” Aku mengangguk tanda setuju.

Masyarakat terlalu taksub dengan penderaan secara fizikal tetapi terlupa penderaan emosi. Lebih teruk, penderaan emosi mampu memberikan kesan jangka masa yang panjang sehingga dewasa berbanding fizikal. Ia jatuh di dalam kategori ‘Harsh Verbal Discipline’ yang sama kesannya jika menyumpah atau memberi kata-kata kesat kepada kanak-kanak. Menurut kajian dari Pittsburgh dan Michigan*, kanak-kanak yang kerap di jerit (yelling) pada waktu kecil, akan meningkatkan masalah behavior ketika dewasa.

Kajian pada tahun 2013, nearly average 90% ibu bapa akan yelled, menjerit, menyumpah, mencarut (yang sama dengannya) kepada anak-anak seawal usia 6 tahun.

Menurut Amy Morin, psyikoterapi yang muncul di dalam TEDx Talk yang mengkaji tentang mental manusia katanya yelling merupakan salah satu strategi yang tidak efektif untuk mendisiplinkan kanak-kanak, malah menerukkan lagi keadaan. Sebabnya?

- Penyebab masalah behavior yang lagi teruk. Ia akan menjadikan perpetuating cycle, maksudnya lagi banyak kita jerit, lagi rebel kanak-kanak. Lagi tidak mendengar kata.

- Tak alah (desentized) dengan volum suara. Kali pertama ibu bapa/guru yelling adalah untuk memberi perhatian. Tapi jika ‘nasihat’ yang selepas-selepas itu pun dalam keadaan menjerit, maka kanak-kanak sudah lali dan tidak sensitive dengan teguran tersebut.

- Ibu bapa makin frust. Sebab kanak-kanak sudah biasa dengan keadaan yelling, mereka tidak akan berubah. Kita yang dewasa ini yang rasa penat.

- Mereka belajar secara tidak sengaja yelling ini adalah pendekatan yang baik. Ibu bapa memberi role model kepada mereka. Jangan marah jika kanak-kanak yelling balik kepada kita ya.

- Yelling adalah bukan satu bentuk mengajar. Sepatutnya, jika kita melihat kanak-kanak membuat salah, kita harus memberi suggestion dan option apa yang betul. Bukan tinggalkan dalam terpinga-pinga.

- Ia menunjukkan ibu bapa hilang control untuk kanak-kanak. Kanak-kanak ini kadangkala nak perhatian dan nak test reaksi ibu bapa. Jika kita hilang kawalan, macam mana kita nak didi mereka.

- Alternatif lain selain yelling adalah negative reinforcement. Iaitu ambil keistimewaan yang kita berikan kepada mereka untuk pastikan mereka berkelakuan baik. Contoh, rampas mainan sampai dia dengar cakap, dan beri mainan semula kepada mereka.

Saya tahu, sebagai ibu bapa dan guru, kita sedaya upaya untuk tidak meninggikan suara. Tetapi terlepas juga. Jadikan habit, lama-lama sudah biasa. Jangan tak cuba langsung ya.  

Bila saya observe student praktikal dan mendengar guru kelas sebelah menjerit-jerit kepada anak murid kelasnya, saya teringat Mrs. Eve bagaimana beliau memberi dimensi baru kepada saya dalam mendidik kanak-kanak secara hikmah.

Saya juga pernah buat silap dulu, tapi tidak terlambat nak betulkan balik. Kan?

*“Longitudinal Links Between Fathers’ and Mothers’ Harsh Verbal Discipline and Adolescents’ Conduct Problems and Depressive Symptoms,”

Monday, August 21, 2017

Bertindak Dalam Sedar

Assalamualaikum shbt yg dirahmati Allah..salam bahagia🌾☘

Mohonlah petunjukNya
Buatlah pilihan
Pilihan menjadi tindakan
Tindakan yang berterusan menjadi kebiasaan
Kebiasaan yang konsisten menjadi karektor

Bertindaklah dalam SEDAR
Pilihlah jalan taqwa
Agar kita tergolong dalam orang-orang yang beruntung
Dan orang-orang yang mendapat kemenangan yang besar

Rosnah Ahmad
#EmpoweringYou

Sunday, August 20, 2017

Tips Ketika Menghadapi Masalah

Copy paste

Tips Ketika Menghadapi Masalah

1. Pertama sekali, terus paksa diri untuk ambil air wuduk dan solat. Boleh rujuk surah Al Baqarah ayat 45. Allah s.w.t sendiri bagi tips terbaik, mintalah pertolongan dengan jalan sabar dan solat.

2. Bila ada masalah, tika air mata mengalir. Saat itu satu saja yang boleh selesaikan masalah kita. Sedarilah bukan duit, bukan orang, bukan apa-apa melainkan Allah.

3. Selalu masalah datang dari pelbagai arah. Bertalu-talu. Kita tidak perlu fikir solusi, strategi atau pening nak buat apa. Jawapannya ketika timbul masalah adalah banyakkan Istighfar. Istighfar dulu. Solusi Allah akan bagi.

Minta ampun pada Allah. Kurangkan dosa kita. Diantara penyebab hidup kita selalu ada masalah, ini kerana kita kurang rahmat Allah dalam hidup atas akibat dosa kita.

4. Tarik perhatian Allah. Jemput rahmat Allah melalui mulakan menjaga amalan wajib. Solat 5 waktu saja tidak cukup, kalau boleh solat awal 5 waktu. Tambahkan dengan amalan-amalan sunat terutama Tahajud.

Lihat saja surah Al Isra dan Muzammil, betapa Allah tidak sebut solat sunat nafilah atau sebagai 'tambahan' selepas solat fardhu melainkan bangun malam.

Tunjukkan pada Allah, yang kita benar-benar mahu masalah kita selesai.

5. Banyak hutang, masalah rumahtangga, belum ada jodoh, belum ada rezeki anak, belum ada kerja dan bisnes down. Bangun Tahajud. Luahkanlah perasaan kita pada Allah ketika semua orang sedang tidur.

6. Jangan hanya baca doa yang kita hafal. Ajak berbicara dengan Allah dalam doa. Allah suka dengar hambaNya mengadu padaNya. Dia suka.  "Ya Allah, saya ada itu dan ini.."

Ceritakan masalah kita dari awal. Seperti bercerita dengan kawan rapat. Luahkan semuanya.

7. Allah uji tanda sayang. Bila masalah datang, dan terlalu banyak sampai kita tak mampu nak buat apa-apa. Sebutlah, "Innalillahi wa innalillahi rojiun".

Kita tak boleh buat apa-apa. Jawapannya adalah Redha. Ya redha dulu dengan apa yang dah berlaku. Redha kita dalam situasi tersebut. Kita bukan tuan apatah lagi Tuhan. Redha.

8. Nabi Sulaiman alaihi salam juga pernah alami situasi sejatuh-jatuhnya. Boleh rujuk kisahnya surah Sod ayat 33 hingga 36. Biasanya kita sering dengar orang sebut,

"Ya Allah, tolonglah bantu aku bayar hutang kali ni saja. Aku cuma nak hutang aku lunas."

"Ya Allah, aku ada masalah besar. Lepaskan aku dari masalah ini ya Allah."

SubhanaAllah, Nabi Sulaiman a.s ketika down, dia tak minta hanya selesaikan masalah dia saja. Kerajaan dia hilang. Justeru, Nabi Sulaiman a.s meminta pada Allah,

"Qala rabbi ighfir li wahab li mulkan la yanbaghi liahadin min ba'aadi innaka anta alwahhab."

" Wahai Tuhanku! Ampunkanlah kesilapanku, dan kurniakanlah kepadaku sebuah kerajaan (yang tidak ada taranya dan) yang tidak akan ada pada sesiapapun kemudian daripadaku; sesungguhnya Engkaulah yang sentiasa Melimpah kurniaNya."

Maksudnya, ketika ada masalah. Jangan bersedih, istighfar dan mintalah yang besar-besar dari Allah.

Contoh, "Ya Allah selesaikanlah masalah hutangku dan bagi aku kemampuan ya Allah untuk selesaikan masalah hutang orang lain."

"Ya Allah aku redha dengan apa yang dah hilang, gantikanlah aku yang baru, yang jauh lebih baik dan ubahkanlah hidupku ya Allah."

9. Sentiasa zikir "La haula quwwata billah". Biasakan baca selawat. Ini kerana selawat akan meleraikan segala masalah. Amalkan selawat Syifa dan Tafrijiyyah.

10. Jumpalah orang yang soleh. Minta nasihat dari mereka. Orang yang baik ada cahaya dalam percakapannya. InshaAllah akan buat hati kita tenang bila dekat dengan orang yang dekat dengan Tuhan.

11. Minta maaflah. Rendahkan ego kita untuk minta maaf jika ada buat salah pada manusia terutama pada emak ayah. Salam dan ciumlah tangan dan dahi mereka, minta doakan kita.

12. Bersedekahlah. Ya sedekah. Semakin banyak masalah, semakin perlu banyak kita bersedekah. Allah akan menggantikan hingga 10 kali lipat. Sekaligus menjaga kita dari bala musibah.

13. Hidup ini untuk menyelesaikan masalah. Life is to solve problem. Itulah kata-kata mutiara barat, tapi kita ubah sikit, "Hidup ini untuk menyelesaikan ujian." Kita gantikan perkataan masalah kepada perkataan 'ujian'.

Masalah itu adalah ujian, tapi ujian bukan masalah. Ini kerana kita tahu segala ujian datang dari Allah.

14. Iringi masalah kita dengan taat pada Allah dulu. Mula jaga Quran. Baca dan fahami. Sekaligus praktikkan dalam hidup kita. Kuncinya adalah, "Semakin banyak masalah, semakin taat pada Allah."

15. Tenangkan hati dulu dengan ingat pada Allah. Selepas itu baru usaha dan ikhtiar. Imbas semula kesusahan kita yang lepas, kita sangka kita tak dapat lepas ujian itu tapi ternyata hari ini kita masih hidup.

Allah selamatkan kita. Yakinlah, kali ini juga Allah pasti selamatkan kita. Bersyukur bila ada masalah, Allah masih sayang kita dan mahu mengangkat darjat kita.

Semoga membantu. Silakan share.

Kredit: Surya Sufie

You Shine

What makes you
What breaks you
Reach in
Find peace within
Search your soul
Make it whole
You are enough
You shine!

Rosnah Ahmad
#EmpoweringYou

TAKUT ANAK BOSAN

TAKUT ANAK BOSAN

Masa makan bagi gadget, takut anak bosan.
Masa menunggu ayah balik rumah, buka tv takut anak bosan.
Masa memasak bagi gadget, takut anak bosan sorang-sorang.
Masa nak pergi tandas bagi gadget, takut anak kacau dalam tandas.
Masa tak tahu nak buat apa sebab tak ada aktiviti, buka tv takut anak bosan.

Kenapa takut? Tak perlu takut pun anak bosan sebab perasaan bosan itu bagus. Bila bosan, komponen imaginasi dan kreativiti yang penting untuk perkembangan otak akan berkembang pesat dan laju umpama LRT. Jangan terkejut kalau saya kata otak anak bawah 3 tahun sangat-sangat laju, mereka sangat sibuk sebab dalam 1 masa dalam kepala ada 10 checklist yang perku diselesainya. Mereka tak sempat bosan pun melainkan bila dah betul-betul penat. Kalau tak percaya cuba perhatikan tanda-tanda di bawah:

1. Bila pegang 1 barang, nampak barang lain terus campak barang yang dipegang sebab tak sempat nak fikir letak barang baik-baik dibawah.
2. Bila dah excited nak pergi ke sesuatu tempat, tiba-tiba nampak mainan di lantai terus kutip lepas itu terlupa nak pergi tempat yang sepatutnya.
3. Pantang nampak benda tersusun, rasa rimas dan geram nak sepahkan. Selagi semua barang tersembunyi dan tak berada di depan mata selagi itu anak "stress".
4. Selagi tak betul-betul sepah satu rumah selagi itu rasa tak puas. Sebab kepala anak "serabut" fikir ada apa di sebalik almari atau kabinet.
5. Kalau pergi shopping mall rasa macam baru keluar penjara bebas sebebas-bebasnya, nak lari sana sini tak tentu arah sebab terlalu banyak tempat nak disepahkan dan buat "inspection".
6. Bila di kedai baju, semua baju nak sentuh macam makcik bedah. Bila dapat sentuh, rasa macam baru menang kereta.

Situasi anak ini sama sahaja macam orang dewasa, itu yang  kadang-kadang bila terlalu sibuk makan pun terlupa. Betul tak? 😅

Jadi, masa fasa ini mereka tak ada istilah BOSAN. Kita tak perlu arah buat apa-apa atau sediakan aktiviti pun mereka dah tahu apa yang nak dibuat melainkan memang tak ada benda nak dikejar atau memang dah biasa disuap dengan gadget setiap kali waktu lapang.

Kesannya, anak dah mindset
Perasaan bosan ---> Gadget/tv ---> Tenang

Setiap kali kita happy, ada beberapa hormon yang dikeluarkan tapi yang paling popular adalah hormon dopamine, endorphins, oxytoxin dan serotonin. Bila kita selalu bagi gadget sebagai "ubat penenang" untuk anak, anak akan terkeliru dan belajar hanya gadget sahaja yang akan menenangkan mereka.

Mak ayah perlu semat dalam kepala:

Bermain adalah fitrah mereka.
Bermain bukanlah suatu tanda masalah tingkah laku.
Sebab bermain adalah PEKERJAAN mereka.

Anak memang perlu bersepah untuk belajar sesuatu. Rumah bersepah itu normal untuk sesiapa yang ada anak bawah 3 tahun. Tadika atau taska yang bersepah itu normal, tadika atau taska yang kemas itu tak normal ya. 🙈

Macam mana komponen imaginasi dan kreativiti nak develop dengan baik jika mereka tak sempat untuk bosan. Bila sel sel otak baru nak berhubung, mak ayah dah sumbat penglihatan dan pendengaran anak dengan gadget atau tv. Bila otak baru nak meliar fikir benda yang nak dibuat dan direka, ataupun baru nak berangan jadi Ultraman mak ayah dah bagi mainan yang mereka perlu main sebab tak nak mereka bising main lawan sorang-sorang. Macam mana mereka nak menggabungkan rangsangan persekitaran dengan baik kalau dah terbiasa "disuap".

Contohnya,

1. Anak baru nak ambil mangkuk dan sudu konon-konon meniru mak ayah masak di dapur tak jadi bila dah disuap dengan gadget awal-awal.
2. Anak baru nak ambil selimut konon-konon main pondok-pondok bawah selimut dah tak jadi bila mak ayah terus alihkan perhatian dengan tv.
3. Anak baru nak panjat tangga sebab nak belajar dan kenal tinggi rendah, mak ayah dah angkat sambil alihkan perhatian mereka.
4. Anak baru nak cuba pakai pampers di kepala konon-konon pakai topi dah kena marah.
5. Anak baru nak buat bangunan guna cawan dah kena marah.

Di taska atau tadika juga sama. Pada pendapat saya, untuk anak bawah umur 3 tahun mereka PERLU ada free time dimana mereka boleh main sepuas-puasnya tanpa ada "structured play" untuk perkembangan otak yang sihat. Kalau ada "structured play" pun sekadar 30 minit - 1 jam sahaja sehari untuk tujuan skil sosial.

Kalau anak terbiasa disuap, disuap dan disuap. Nampak macam baik dan bagus bila mendengar arahan atau mendengar kata. Tapi yang tak bagus bila yang salah pun di ikut tanpa fikir implikasi, orang kata A ikut, orang kata B pun ikut macam lalang tak ada fikir panjang ataupun membuat kajian tentang sesuatu benda. Itu yang banyak kes viral benda tak betul, sebab dah terbiasa "dengar-dengar". 😝

Kalau nak jadi mak ayah yang baik, kita kena letakkan diri kita seperti anak. Baru kita faham betapa "struggle"nya anak dalam proses perkembangan diri. Macam proses nak berjalan,  bangun jatuh, bangun jatuh, jatuh terhantuk meja pun anak tetap tak putus asa. Cuba lagi- dan cuba.

Sama juga dengan perkembangan yang lain, tak perlu terlalu alihkan perhatian mereka selagi apa yang dilakukan tak memudaratkan. Tips saya:

1. Anak berlakon jadi Ultraman, mak ayah juga perlu berlakon juga.
2. Anak buat tower guna cawan, mak ayah join sekali buat.
3. Anak pegang botol jadi mike, mak ayah join sekali menyanyi.
4. Anak main masak-masak guna bekas plastik di dapur, mak ayah join masak sekali.

Anak cakap sorang-sorang atau berlakon bukan sebab gila ya. Tapi ini dipanggil "Imaginary play", salah satu tahap perkembangan bermain anak jadi tak perlu risau. 🤣😂🤣

InsyaAllah kalau ada masa, saya cuba kongsi tahap perkembangan bermain pula sebab nanti jadi panjang sangat. 🤔

Di kesempatan ini saya ingin mengucapkan terima kasih pada semua follower saya yang banyak menyokong penulisan santai saya tentang isu parenting dari perspektif occupational therapy carakerja. Saya izinkan untuk share, like dan tag pasangan. 😘

Semoga semua anak-anak kita membesar dengan baik. Amin 😍

Sekian, terima kasih, semoga bermanfaat.

Maryam Jamadi
Occupational Therapist
Founder Beyond Home Therapy

Usah abaikan yang fitrah

TASKA&TADIKA terlalu banyak membuang masa menyediakan persekitaran dan membuat bahan bantu mengajar yg menarik sehingga  mengabaikan perkara yang lebih penting yang sesuai dengan fitrah anak iaitu persekitaran yng natural, perancangan pengajaran dan pengajaran yang bermakna dengan bahan yang konkrit/maujud...

Adakah anda setuju??

Rosnah Ahmad aka Mak long

Pemimpin yang memimpin

Jadilah pemimpin yang selalu refleksi dan koreksi diri serta memperkasakan orang-orang yang dipimpin.

Usah membangau lagi!

Rosnah Ahmad
#EmpoweringYou

Friday, August 18, 2017

Progress begins with you

Value yourself
Value others
Awaken and empower the leader in you
Serve with the end in mind
With the right intention and action
The progress on the path of excellence
Begins with YOU...

Rosnah Ahmad
#EmpoweringYou

Hamba & Khalifah

Seringkali kita menghukum
Seringkali kita mengata
Jarang sekali kita memahami
Jarang sekali kita membimbing
Jadilah hamba yang merendah diri
Jadilah khalifah yang memimpin
Yang mengislahkan diri
Mengajak manusia kepada kebaikan
Dan memakmurkan bumi Tuhan...

Rosnah Ahmad
#EmpoweringYou

Wednesday, August 16, 2017

I Shine

I shine
You shine
Together we make the world a better place and JANNAH our resting place

Rosnah Ahmad
#EmpoweringYou

Saturday, August 12, 2017

Stop Serving Your Ego

Your ego likes to be perfect
Likes to be liked
Envious of those who outshine you
Stop serving your ego...
If you want to be happy

Rosnah Ahmad
#EmpoweringYou

Friday, August 11, 2017

Anak zaman sekarang

Copy&paste..terima kasih pada penulisnya

Zaman dulu, ibu bapa yang kurang berpendidikan tinggi/ kurang berpendidikan melahirkan
🔹Doktor
🔹Jurutera
🔹 Saintis
🔹 Akauntan
🔹 Peguam
🔹 Arkitek
🔹 Profesor
yang dikategorikan sebagai Group 'A'.

Anak anak Group 'A' ini berusaha keras (atas usaha sendiri), selepas Darjah 6 atau Tingkatan 6 untuk berjaya.

Kebanyakan mereka
👉berkaki ayam ke sekolah
👉membantu ibu bapa di kebun
👉mengangkat air (tiada bekalan air paip) dan mencari kayu api (tiada kemudahan dapur gas)
👉membantu ibu bapa membela/ menternak haiwan ternakan
👉ada yang berniaga selepas waktu sekolah

Kini,  Group 'A' , yang telah bergelar ibu bapa, melahirkan anak anak Group B.

Anak anak Group B adalah
🔹dimanjakan
🔹 dibantu untuk menyudahkan kerja sekolah (baik dari tadika hingga ke sekolah menengah hatta di peringkat Universiti)
🔹dihantar ke sekolah sekolah mahal atau ke luar negara
🔹mereka boleh menonton rancangan kegemaran sebaik lepas waktu sekolah/ cuti sekolah
🔹 dilayan bagai raja dan permaisuri
🔹mereka tak buat kerja kerja rumah/ tak bantu ibu bapa di rumah
🔹Makanan dihidang untuk mereka
🔹Pinggan mangkuk mereka selepas makan pun dibersihkan ibu bapa/ Bibik
🔹Mereka dimewahkan dengan kereta mewah dan pakaian berjenama
🔹Dan duit poket! 
🔹Ibu bapa bantu mereka untuk menyiapkan tugasan

🤔 Sayangnya, cuma segelintir dari anak anak Group B ini yang boleh 'bertutur' atau 'menulis' dalam ertikata sebenar. 😏

🤔Ibu bapa Group 'A' mengambil berat tentang ibu bapa dan anak anak mereka.

TETAPI

Situasi bagi ibu bapa Group 'B', anak anak mereka masih terkapai kapai untuk berdikari walau usia sudah mencecah 30-an‼️

🤔Anak anak ini sukar untuk berdikari akibat terlalu banyak dimuakan dengan bantuan ibu bapa hatta ke tahap berfikir.

Jadi, mereka tidak dapat membantu diri mereka sendiri, ibu bapa mereka, apatah lagi masyarakat sekeliling.

Mereka tergamak mengabaikan ibu bapa sendiri dalam mengejar impian hidup.

😴 Anda dalam Group mana❓
🏮Kurangkan manjakan/ memberi bantuan yang kurang perlu pada anak anak.

🏮 Didik anak anak membesar dengan matang, bijak, yakin dan ada kekuatan kendiri.

🏮Didik anak anak hadapi kenyataan hidup dan menjadi insan bertanggungjawab. 

Didik anak anak  :-
👉agungkan kebesaran Allah
👉hormati diri sendiri dan orang lain
👉 bina keyakinan kendiri

Untuk saya dan ibu bapa lain, jom kita displinkan anak anak kita untuk jadi insan yang berdisplin dan berguna, bak kata orang dulu dulu, biar JADI ORANG‼️ Hidup jangan menyusahkan orang‼️

Semoga kita semua dirahmatiNya
Copy paste😃😃😃

Anak hari ini

Anak-anak hari ini
Hatinya perlu dijaga
Makannya perlu dihidang
Keperluannya perlu dipenuhi
Nasihat tak perlu diberi
Konon mereka sudah arif
Mereka sudah cerdik pandai
Hiduplah mereka dalam makna kejayaan
Yang menipu
Penuh kesombongan diri di bumi Tuhan...

Renung-renungkan

Mak Long

Wednesday, August 9, 2017

Teknik SEDAR Dalam Menyantuni Fitrah Anak

Teknik SEDAR Dalam Menyantuni Fitrah Anak
Oleh Rosnah Ahmad aka Mak Long

S..Sedar, Sabar dan Solat
E..Emosi dan Empati
D..Doa dan Dalam Diri Ada 2 Ilham
A..Anak itu Amanah
R..Respon dan Refleksi

📌S-SEDAR, SABAR dan SOLAT

Yang pertama kita kena sedar bahawasanya kita adalah hamba Allah SWT dan kita juga khalifah iaitu pemimpin. Contoh kita  sebagai ibu dan ayah pemimpin kepada anak-anak.

Kita juga diseru meminta pertolongan Allah dengan sabar dan solat.

Surah Al-Baqarah ayat 153:
يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اسْتَعِينُوا بِالصَّبْرِ وَالصَّلَاةِ إِنَّ اللَّهَ مَعَ الصَّابِرِينَ

Hai orang-orang yang beriman, jadikanlah sabar dan shalat sebagai penolongmu, sesungguhnya Allah beserta orang-orang yang sabar.

Sabar bukan bermaksud kita tidak melakukan apa-apa tetapi sabar dalam mencari alternatif dan bertindak dan selalu solat memohon pertolongan Allah dalam setiap perkara.

📌E-EMOSI DAN EMPATI

Selalu lihat emosi kita dan emosi anak. Jika kita tertekan atau beremosi negatif kita akan menarik lebih banyak masalah. Contoh bila anak bergaduh kita terus marah dan ini menyebabkan emosi anak-anak tertekan dan hubungan ibu dan anak akan terjejas.

Empati sangat penting. Bila emosi kita tenang kita akan empati pada keperluan dan mendidik anak dengan hikmah.

📌D-DOA DAN DALAM DIRI ADA 2 ILHAM

Dalam menyantuni fitrah anak doa sangat penting. Mohonlah petunjuk Allah dan selalu lihat ke dalam diri. Usah terlalu melihat ke luar.

Dalam diri kita Allah sudah ilhamkan dua pilihan iaitu jalan taqwa dan jalan fasik. Pilihlah jalan taqwa supaya kita tergolong dalam golongan orang-orang yang beruntung BUKAN memilih jalan fasik iaitu jalan orang-orang yang rugi.

Surah Ash-Shams, Ayat 7-10

وَنَفْسٍ وَمَا سَوَّاهَا
7.dan jiwa serta penyempurnaannya

فَأَلْهَمَهَا فُجُورَهَا وَتَقْوَاهَا

8. maka Allah mengilhamkan kepada jiwa itu (jalan) kefasikan dan ketakwaannya.

قَدْ أَفْلَحَ مَن زَكَّاهَا
9. sesungguhnya beruntunglah orang yang mensucikan jiwa itu,

وَقَدْ خَابَ مَن دَسَّاهَا
10. dan sesungguhnya merugilah orang yang mengotorinya.

📌A-ANAK ITU AMANAH

Anak amanah yang perlu disantuni fitrahnya menjadi seorang khalifah.

Konsep khalifah:
1. Soleh- jadikan dirinya    baik
2. Musleh- ajak orang lain jadi baik
3. Memelihara dan memakmurkan alam

Jadi kita perlu menyantuni fitrah anak dengan menggunakan amalan yang bersesesuaian dengan perkembangan anak (ABP) dan pendekatan yang sesuai dengan fitrah anak pada setiap peringkat umur.

📌R-RESPON DAN REFLEKSI

Kita perlu respon atau bertindak dalam kesedaran dan kemahiran. Kemudian kita mesti selalu refleksi diri untuk menilai keberkesanan tindakan kita dan koreksi diri.  Dengan ini kita selalu memperkaiki diri dan tindakan kita dalam menyantuni fitrah anak. InsyaaAllah kita semakin matang dan semakin hikmah.

Semoga usaha kita menyantuni diri dan keluarga dimudahkan Allah SWT dan kita tergolong dalam orang-orang yang beruntung.

Sila rujuk artikel saya yang berkaitan:

http://rentis.blogspot.my/2007/05/tip-32-himpunan-doa-untuk-anak.html?m=1

http://rentis.blogspot.my/2017/05/bertindak-dalam-sedar.html?m=1

http://rentis.blogspot.my/search?q=jalan+taqwa&m=1

Sekian. Wallahu 'Alam.

#SentuhanBapaBelaianIbu
Ibu Bapa Guru Utama
Rumah Madrasah Pertama

Awakening your true self

Everything that happened
Happened not TO you
But happened FOR you
Awakening you
To your true self...

Rosnah Ahmad
#EmpoweringYou

Tuesday, August 8, 2017

Damai

Berdamailah dgn takdir
Berdamailah dgn Tuhan
Berdamailah dgn dirimu
Berdamailah dgn orang lain
Damailah walau di mana dikau berada...

Damailah malam dan siangmu...

Kenang daku dalam doamu

Nite...Assalamualaikum...

Mak Long🌾

Monday, August 7, 2017

Tinggalkan mencari redha manusia, fokus mencari redha Allah

*R e n u n g a n p a g i*⛅ :

Salah satu tulisan yang sangat mengesankan ditulis oleh Syekh Thanthawi (Grand Syeikh Al Azhar Assyarif):

كُلُّنَا اَشْخَاصٌ عَادِيٌّ فِى نَظْرِ مَنْ لاَ يَعْرِفُنَا
Kita semua adalah orang biasa dalam pandangan orang-orang yg tidak mengenal kita..

وَكُلُّنَا اَشْخَاصٌ رَائِعُوْنَ فِى نَظْرِ مَنْ يَفْهَمُنَا
Kita adalah orang yang menarik di mata orang yang memahami kita..

، وَكُلُّنَا اَشْخَاصٌ مُمَيِّزُوْنَ فِى نَظْرِ مَنْ يُحِبُّنَا
Kita istimewa dalam penglihatan orang - orang yang mencintai kita..

وَكُلُّنَا اَشْخَاصٌ مَغْرُوْرُوْنَ فِى نَظْرِ مَنْ يَحْسُدُنَا
Kita adalah pribadi yg menjengkelkan bagi orang yang penuh kedengkian..

، وَكُلُّنَا اَشْخَاصٌ سَيِّئُوْنَ فِى نَظْرِ مَنْ يَحْقِدُ عَلَيْنَا
Kita adalah orang-orang jahat di dalam tatapan orang - orang yang iri...

، لِكُلِّ شَخْصٍ نَظْرَتُهُ، فَلاَ تَتْعَبْ نَفْسَكَ لِتُحْسِنَ عِنْدَ الآخَرِيْنَ
Pada akhirnya, setiap orang memiliki pandangannya masing masing, maka tak usah berlelah lelah agar tampak baik di mata orang lain..

، يَكْفِيْكَ رِضَا اللّٰهُ عَنْكَ ، رِضَا النَّاسِ غَايَةٌ لاَ تُدْرَك
Cukuplah dengan ridha Allah bagi kita, sungguh mencari ridha manusia adalah tujuan yang tak kan pernah tergapai..

، وَرِضَا اللّٰهُ غَايَةٌ لاَ تُتْرَك ، فَاتْرُكْ مَا لاَ يُدْرَكْ ، وَاَدْرِكْ مَا لاَ يُتْرَكْ  
Sedangkan Ridha Allah, destinasi yang pasti sampai,

Maka tinggalkan segala upaya mencari keridhaan manusia, dan fokus saja pada ridha Allah...

Sunday, August 6, 2017

Oh My Love...

I draw on a piece of paper
I draw out leaves
With bees
And butterflies too
I draw to find love within me
The love that is always there
The love that gives me peace
The greatest love of all...

Oh my LOVE
I love you
I love you so...

Oh my LOVE
Love me
Love me so...

Tuesday, August 1, 2017

Pendidikan Anak-anak di Peringkat Awal Umur Berasaskan Binaan Kurikulum yang Integratif Prof. Madya Dr. Mastura Badzis

Pendidikan Anak-anak di Peringkat Awal Umur Berasaskan Binaan Kurikulum yang Integratif Prof. Madya Dr. Mastura Badzis Pengarah, Pusat Penyelidikan Perkembangan Kanak-kanak Negara (NCDRC) Universiti Pendidikan Sultan Idris, Malaysia (Naib Presiden HELWA)

Pendahuluan

Pendidikan merupakan satu wadah penting dalam menjana anjakan paradigma dalam setiap individu dan ia juga memainkan peranan penting dalam melahirkan insan deduktif yang dinamik dalam semua aspek kehidupan. Secara umumnya, pendidikan selalu dikaitkan dengan proses pengajaran dan pembelajaran sesuatu kemahiran, penyampaian ilmu dan juga penerapan nilai. Dalam bentuknya yang praktikal, hasil pendidikan seharusnya dapat melahirkan insan yang mampu mengaplikasi ilmu yang dipelajari dan memanfaatkan kemahiran yang dimiliki dalam kehidupan seharian. Dalam konteks kanak-kanak, pendidikan perlu dilihat sebagai satu proses yang berterusan berkembang serentak dengan perkembangan individu seorang kanak-kanak yang mempelajari apa sahaja yang ada di persekitaran dan dengan ‘ilmu’ atau kemahiran yang diperolehi ia akan mengaplikasikannya dalam konteks yang pelbagai samada dalam kehidupan sehariannya di ketika itu ataupun sebagai persediaan untuk kehidupannya di masa yang akan datang (Department of Education and Science, 1990).

Dalam erti kata lain, segala apa yang dilihat dan didengari oleh seorang kanak-kanak dari persekitarannya adalah merupakan satu pendidikan baginya kerana yang nyata bagi kanak-kanak di peringkat awal umur, mereka tidak dapat membezakan yang baik dan yang buruk. Barat dan Islam mempunyai perspektif yang sama dalam hal ini, kanak-kanak perlu dibentuk dan dididik sejak dari awal. Apa yang membezakan ialah Islam menekankan pembentukan sahsiah seseorang kanak-kanak bukan hanya kelakuan fizikalnya tetapi pemantapan akhlaq perlu diterapkan seiring dengan penerapan keimanan di dalam ruh dan jiwanya. Kalau sesuatu informasi yang diterima oleh seseorang kanak-kanak itu hanya di aras pengetahuan tanpa adanya penyemaian aqidah dan pemantapan akhlaq, maka sudah pastilah nilai penghayatannya kontang dan proses aplikasinya tidak dapat diterjemah dalam bentuk nilai peradaban yang sempurna. Akibatnya, generasi yang dihasilkan mungkin bijaksana dan tinggi tahap perkembangan inteleknya tetapi  ‘pencapaian tinggi’ yang hakikatnya dalam ruang lingkup yang sempit yang hanya didasarkan kepada ketinggian pencapaian akademik sedangkan dari aspek-aspek yang lain ia pincang dan tiada keseimbangannya. Maka jika inilah yang berlaku dalam dunia pendidikan pada hari ini, ini bererti pendidikan gagal menjana anjakan paradigma dalam sel setiap individu dan dibimbangi sejarah lama akan berulang. Analisis fakta dari perspektif sejarah telah cukup membuktikan bahawa kehancuran tamadun manusia contohnya Mesir, Greek, Rom dan Parsi adalah berpunca dari gagalnya penerapan nilai-nilai akhlaq murni kepada generasi pewaris dan kontangnya penghayatan untuk diaplikasikan dalam kehidupan

Kepentingan Pendidikan Anak-anak di Peringkat Awal dan Cabaran

Pembangunan perindustrian pesat dalam era globalisasi yang berlaku dalam dunia hari ini telah 1 / 9 Pendidikan Awal Kanak-Kanak Islam Written by Zul Saturday, 11 July 2009 15:02 meningkatkan cabaran membentuk generasi akan datang khasnya bagi ibubapa dan pendidik Muslim. Dalam menempuh alam cyber dan teknologi maklumat tidak dapat dinafikan pembangunan insan dan pembinaan generasi perlu dititikberatkan selari dengan keprihatinan terhadap kepesatan kemajuan negara. Ini kerana kanak-kanak merupakan aset penting bagi pembinaan sesuatu bangsa dan ketinggian maruah agama. Mereka adalah generasi pewaris yang bakal menjana wawasan dan mencorak masa depan sesebuah negara pada alaf yang akan datang. Mereka bakal menjadi pemimpin ummah dan mencorak keunggulan Islam sebagai agama sejagat.

Pernyata dari hasil-hasil kajian ilmiah samada di timur, di barat malah seanterio dunia , dapatan kajian membuktikan bahawa pendidikan awal kanak-kanak adalah asas kepada pembinaan kekukuhan sesuatu bangsa dan pemangkin kepada visi wawasan halatuju negara. Kajian  yang dilakukan di Amerika Syarikat misalnya menunjukkan bahawa setiap nilaian dolar yang dilaburkan untuk pendidikan awal yang berkualiti tinggi dapat memberikan pulangan yang tinggi samada dari segi perkembangan ekonomi mahupun perkembangan sosial kehidupan masyarakat di negara tersebut.

Manakala Jepun, negara yang suatu ketika dahulu pernah lumpuh akibat ledakan bom atom,  dalam jangkamasa yang tak sampai setengah abad ia mampu bangun menjadi tunggak ekonomi dunia. Satu kajian yang dilakukan oleh seorang penyelidik Barat   mendapati bahawa pembinaan pemikiran masyarakat Jepun bukanlah disebabkan oleh laungan suara kebangkitan atau paluan gendang lagu membakar semangat, tidak juga tumpuan kepada pencapaian akademik mengorientasi pemikiran rakyat. Akan tetapi ianya berpunca dari keprihatinan dan kepekaan pemimpin dan rakyat negara itu terhadap pembentukan generasi awal. Masyarakat Jepun telah menyediakan generasi mereka dengan daya ketahanan menghadapi cabaran dari aspek fizikal dan mental, dan mereka juga bertungkus lumus menumpukan perhatian membina daya keintelektualan dan menggarap potensi semulajadi setiap individu kanak-kanak sejak dari peringkat awal perkembangan.

Hakikat yang perlu kita tahu dari fakta yang dikemukakan oleh pakar perkembangan dan psikologi  kanak-kanak, diperingkat umur 6 tahun pertama inilah peringkat paling utama dan paling laju perkembangan mereka berbanding dengan peringkat-peringat  atau tahap umur yang lebih dewasa dalam kehidupan seorang insan. Pakar perkembangan dan psikologi kanak-kanak berpendapat bahawa lebih separuh dari perkembangan intelektual kanak-kanak berlaku dari usia 0 hingga empat tahun  manakala satu pertiga yang lain sempurna perkembangannya ketika kanak-kanak berusia 8 tahun.

Dapatan terbaru dari kajian yang dilakukan oleh pakar neurologi mendapati bahawa 80—85% perkembangan otak manusia berlaku dalam tempoh enam tahun pertama usia seorang kanak-kanak dan peringkat perkembangan yang paling pesat ialah diperingkat umur yang terawal dalam tempoh enam tahun tersebut. Justru itu boleh dikatakan di sini bawa ketinggian kualiti pendedahan dan pendidikan awal seseorang kanak-kanak merupakan asas kepada keseluruhan perkembangannya yang akan datang.

Satu persoalan yang ingin saya kemukakan disini, adakah apa yang kita rancangkan hari ini pastinya nanti dapat melahirkan generasi rabbani pewaris anbiya’ dan ulama’? Ada bukti yang 2 / 9 Pendidikan Awal Kanak-Kanak Islam Written by Zul Saturday, 11 July 2009 15:02 menunjukkan, masih timbul persoalan dan keraguan di sudut hati para  penyelidik yang membuat kajian , pemerhatian, peka dan prihatin kepada perkembangan kanak-kanak Islam hari ini. Sebahagiannya masih mencetuskan, kenapa tahap pemikiran kanak-kanak Islam secara umumnya tidak 'advance'? Kenapa ketrampilan, pemikiran, kewibaan, daya intelek kanak-kanak Islam selalu dikatakan agak ketinggalan ke belakang jika dibandingkan dengan kanak-kanak di negara-negara barat umpamanya?. Mengapakah anak-anak ini meskipun disemai dengan benih-benih keimanan masih terjebak dengan gejala social yang memalukan di kala besarnya? Adakah sesuatu yang tidak kena dengan kurikulum pendidikan Islam atau mungkin kekeliruan berlaku dari segi aplikasi? Adakah mungkin kerana ini yang kita katakan kita memerlukan satu tajdid dan perubahan? Mungkinkah pendidikan kanak-kanak di peringkat awal berasaskan binaan kurikulum  integratif boleh menjadi salah satu cara penyelesaiannya?Justru itu suatu yang amat wajar untuk kita meneliti kembali kurikulum pendidikan anak-anak di peringkat awal usia ini  jika generasi yang mahu kita lahirkan adalah generasi serba boleh, berketrampilan, berwawasan , tinggi daya keintelektualan dan utuh imannya.

Definisi Kurikulum untuk Kanak-kanak

Kurikulum seperti yang tercatat dalam Akta Pendidikan Malaysia 1996 dan Peraturan-peraturan Kurikulum Kebangsaan Pendidikan 1997 merujuk kepada suatu program pendidikan yang merangkumi semua pengetahuan, kemahiran, norma, nilai, unsur kebudayaan dan kepercayaan untuk membantu perkembangan seseorang murid dengan sepenuhnya dari segi jasmani, rohani, mental dan emosi serta untuk menanam dan mempertingkatkan nilai moral yang diingini dan untuk menyampaikan pengetahuan.

Kurikulum pendidikan bila diterjemahkan dalam bentuk aplikasi di sekolah ia adalah sesuatu yang melibatkan program pembelajaran di dalam atau di luar kelas, aktiviti, peralatan, perancangan, jadual waktu, tajuk-tajuk bagi sesuatu yang dipelajari dan juga proses penilaian. Namun perkataan kurikulum bila dikaitkan dengan kanak-kanak di peringkat awal perkembangan ianya tidak hanya tertumpu kepada sesuatu yang dikaitkan dengan pengalaman pembelajaran di sekolah tetapi ia merangkumi segala pengalaman dalam kehidupan hariannya samada di pusat asuhan, di rumah atau di luar rumah. Para pakar unit kanak-kanak di bawah usia 5 tahun dari National Children Beaureu , United Kingdom berpandangan bahwa kurikulum untuk kanak-kanak di peringkat awal umur yang di letakkan di pusat asuhan kanak-kanak adalah merangkumi perkara-perkara berikut: - Segala peluang perkembangan pembelajaran yang disediakan untuk kanak-kanak - Segala aktiviti, sikap dan tingkahlaku samada yang dirancang atau tidak , samada digalakkan atau ditegah - Cara bagaimana persekitaran fizikal yang mengelilingi kanak-kanak disusun dan juga rutin harian yang dilakukan oleh orang dewasa atau kanak-kanak itu sendiri - Peranan yang dimainkan oleh orang dewasa untuk menyusun atur, mengarah, mempengaruhi dan turut serta bersama melakukan apa yang dilakukan oleh kanak-kanak - Penglibatan ibubapa dalam perkara-perkara yang disebutkan (NCB, 1989, p.11) Bruce dan Meggitt (2005) pula menyifatkan kurikulum kanak-kanak ialah sesuatu yang dapat 3 / 9 Pendidikan Awal Kanak-Kanak Islam Written by Zul Saturday, 11 July 2009 15:02 membantu kanak-kanak membesar dan belajar yang mana menjadi satu tanggungjawab kepada pendidik untuk menyediakan pengalaman pembelajaran yang dapat menyokong, merangsang dan membantu menggarap potensi yang ada pada seseorang kanak-kanak dan ianya bersesuaian dengan keperluan dan keupayaan kanak-kanak melakukan atau mempelajarinya (Department for Education and Science, 1990).

Dalam konteks Islam, kurikulum pendidikan bagi seseorang kanak-kanak khasnya di peringkat awal perkembangan melibatkan segala pengalaman pembelajaran yang dididedahkan kepada kanak-kanak samada ianya dirancang ataupun tidak ,secara langsung atau tidak langsung yang ditimba oleh seseorang kanak-kanak sepanjang proses mereka membesar. Kurikulum dan pengalaman ini sebenarnya tercetus dari sikap, nilai dan tatasusila yang ditonjolkan oleh guru, orang dewasa, keluarga dan masyarakat sekitar

Dalam ertikata lain kurikulum pendidikan bagi seseorang kanak-kanak adalah merangkumi segala aktiviti dan pengalaman pembelajaran yang disediakan oleh orang dewasa, segala aktiviti yang ditentu dan difikirkan oleh kanak-kanak itu sendiri, termasuklah juga bahasa/ teknik berkomunikasi yang diamalkan oleh orang dewasa dan kanak2 menggunakannya dikalangan rakan sebaya atau orang lain malah segala apa yang mereka boleh lihat dan dengar dari persekitaran mereka. Terkadang-kadang kurikulum ini juga boleh jadi sesuatu yang tersembunyi, yang tidak dirancang tetapi tanpa disedari kanak-kanak mempelajarinya. Sebagai contohnya masa atau perhatian yang diberikan oleh pengasuh atau pendidik kanak-kanak terhadap sesuatu aktiviti mungkin menyebabkan kanak-kanak merasakan sesuatu perkara itu lebih berfaedah dari yang lain walaupun hakikatnya tidak begitu.

Contoh yang paling dekat bila seseorang kanak-kanak kecil meminta ayah membasuhkan tangannya selepas makan tetapi si ayah sibuk membaca suratkhabar, maka si anak mungkin akan memahami bahawa membaca suratkhabar itu lebih penting dari membasuh tangan. Jadi tidak hairanlah kalau si kecil selepas dari peristiwa itu tidak membasuh tangan selepas makan sebaliknya terus ingin membaca buku, mungkin kerana ia merasakan yang membaca buku lebih penting dari membasuh tangan berdasarkan sikap yang ditonjolkan oleh si ayah walaupun pada hakikatnya bukanlah si ayah bermaksud begitu, namun inilah yang dikatakan kurikulum yang tersembunyi. Inilah konsep utama yang perlu difahami

Binaan Kurikulum Integratif

Kurikulum integratif mempunyai makna yang subjektif. Integratif di sini boleh memberi maksud kesepaduan iaitu menekankan perkembangan individu secara menyeluruh dan bersepadu ke arah melahirkan insan yang baik berdasarkan kepercayaan, keyakinan serta kepatuhan kepada Tuhan. Kurikulum integratif juga boleh memberi maksud kesepaduan pelbagai kemahiran dalam satu-satu pengajaran atau mungkin juga kesepaduan kepelbagaian cabang-cabang ilmu dalam sesuatu subjek yang di ajar.

Dalam kertas kerja ini saya ingin memfokuskan huraian mengenai binaan kurikulum yang integratif kepada  tiga aspek. Pertama, integratif dari segi kesepaduan maklumat yang disampaikan kepada kanak-kanak. Dalam ertikata lain ilmu pengetahuan dan pengalaman pembelajaran yang perlu didedahkan kepada kanak-kanak di peringkat awal usianya perlulah 4 / 9 Pendidikan Awal Kanak-Kanak Islam Written by Zul Saturday, 11 July 2009 15:02 suatu yang komprehensif dan bersepadu bukannya terpecah-pecah mengikut subjek kerana ini akan menjadikan kanak-kanak menjadi keliru dan seolah-olah ada ‘batasan’ dalam mendalami sesuatu ilmu atau pengetahuan yang didedahkan kepada mereka. Jika sesuatu pengalaman pembelajaran yang didedahkan kepada kanak-kanak adalah berasaskan ‘subjek’ maka sudah pastinya perasaan dan naluri ingin tahu mereka terbatas dengan pemfokusan kapada subjek dan mereka akan menjadi ‘rigid’ sebaliknya jika pendedahan pengalaman pembelajaran adalah berasaskan kepada penggarapan  aspek perkembangan dan bersesuaian dengan tahap dan kebolehan kanak-kanak, nescaya kanak-kanak akan lebih kreatif, memiliki daya kemahiran berfikir yang tinggi serta memperolehi kemahiran meyelesaikan masalah yang dapat membentuk semangat jati diri dan keyakinan yang tinggi. Pendidik kanak-kanak sepatutnya menggarap potensi kanak-kanak berasaskan apa yang ia tahu kerana ini menjadikan kanak-kanak lebih berminat untuk mendalami sesuatu perkara. “ Berbicaralah dengan manusia mengikut kadar kemampuan akalnya” Begitulah pesanan rasul s.a.w. kepada umatnya.

Dapatan dari kajian ilmiah mendapati kanak-kanak di prasekolah terutamanaya tadika aliran agama adalah diajar berasaskan subjek dan bukannya berasaskan penggarapan aspek perkembangan. Mungkin ini adalah satu tajdid atau pembaharuan yang perlu dilakukan.

Kedua, integratif dari segi kesepaduan aspek-aspek perkembangan dan potensi yang digarap di peringkat awal. Sememangnya pengalaman pembelajaran seseorang kanak-kanak di peringkat awal usia  mampu memberikan kesan yang positif atau negatif kepada perkembangannya di masa hadapan samada dari segi kognitif, emosi, sosial dan aspek-aspek perkembangan yang lain bergantung kepada cara bagaimana kanak-kanak mendapat pendedahan. Kalau dari awal perkembangan kerohanian dan sosio-emosi mereka dititikberatkan, hasilnya akan lahirlah anak-anak yang berwibawa, taqwa, cekal hati, tinggi nilai harga diri, berketrampilan dan mampu menghadapi cabaran masa hadapan. Tetapi sebaliknya jika pendedahan awal yang mereka dapat hanya menumpu kepada perkembangan akademik atau satu aspek perkembangan semata-mata, maka akan pincanglah aspek perkembangan yang lain malah boleh memberi kesan negatif pula kepada perkembangan personaliti seseorang kanak-kanak. Setiap aspek perkembangan kanak-kanak perlu digarap dengan sempurna tanpa melebihkan satu dari yang lain kerana sekiranya ini berlaku, sel-sel neuron dalam otak yang tidak dirangsang dengan pendedahan kepada pengalaman pembelajaran yang menjurus kepada sesuatu aspek, ia akan mati begitu sahaja. Andai ia digarap dari segi intelek tetapi emosinya tidak terdidik, maka perkembangan sosialnya juga tidak mantap dan sudah pastinya ia tidak mampu menjadi pemimpin ummah yang baik pada masa yang akan datang.Alangkah ruginya kita umat Islam mengabaikan nikmat kurniaan Allah begitu saja sedangkan neuron itulah jika digarap dengan sempurna mungkin menjadi pemangkin kepada sesuatu perubahan kepada umat manusia. Setiap kanak-kanak adalah individu yang unik yang perlu dipenuhi hak dan keperluan mereka agar dengan itu  potensi mereka dapat digarap sebaik mungkin kerana mereka adalah aset utama sesebuah negara.

Ketiga, integratif di sini bererti  kita menyepadukan antara pendekatan barat dan Islam dalam mendidik anak-anak. Kita ambil apa yang baik dari barat apa yang boleh dilihat dengan mata kasar tentang amalan-amalan dan pendekatan-pendekatan mereka mendidik kanak-kanak dan kita sepadukan dengan pendekatan Islam yang kaya dengan teori dan khazanah ilmu yang berbagai. Sesuatu program pendidikan awal kanak-kanak ini perlu dibentuk berdasarkan 5 / 9 Pendidikan Awal Kanak-Kanak Islam Written by Zul Saturday, 11 July 2009 15:02 pandangan dan pendekatan integratif dan bersepadu gabungan Islam , Barat dan Timur .

Di barat misalnya modul program pengasuhan kanak-kanak dipelopori dengan pelbagai bentuk kurikulum seperti ‘Montessori’, ‘Reggio Emilio’, ‘Early Learning Goals’, ‘High Scope’ dan sebagainya. Manakala di Timur di Jepun misalnya, penekanan kurikulum kepada aspek hygiene, kesihatan dan pemakanan sihat manakala di New Zealand sebagai contoh, ‘ Te Wariki’ menekankan kepada pendidikan yang berkonsepkan kebudayaan dan menghormati tatacara kehidupan masyarakat Maori.

Dalam sejarah Islam, begitu ramai ilmuan dan cendiakawan yang memberi sumbangan kepada ilmu pengasuhan perkembangan, dan pendidikan kanak-kanak. Ibnu Miskawaih misalnya begitu menekankan pentingnya pendidikan akhlaq dan pembentukan sahsiah yang mulis manakala Imam Al-Ghazali yang banyak menyumbang kepada perkembangan sosio-emosi kanak-kanak, begitu menekankan aspek belajar melalui bermain sebagai asas pengasuhan.

Ibnu Sina juga tidak terkecuali menyumbang dalam bidang ini apabila beliau membincangkan kepentingan hygiene dan penjagaan kesihatan kerana dua faktor ini adalah asas kepada pembentukan fizikal yang sihat. Kemampuan kanak-kanak mendapatkan pengalaman adalah berbeza dari satu individu dengan individu yang lain telah diketengahkan oleh seorang lagi ilmuan hebat islam iaitu Ibn Khaldun. Manakala Ibn Jamaah pula mengupas tanggungjawab pendidik dari segi memahami tingkahlaku kanak-kanak dan menanganinya melalui  kaedah pengukuhan.

Falsafah pendiddikan awal kanak-kanak yang berteraskan kepada pendekatan integratif tersebut jika diteliti secara mendalam adalah didasarkan kepada konsep-konsep berikut yang disepadukan antara dua pandangan:
1. Pembinaan akhlaq dan pembentukan sahsiah.
2. Bermain adalah tugas utama kanak-kanak.
3. Kanak-kanak adalah individu yang unik dan berbeza antara satu sama lain.
4. Rangsangan neurologi dan deria melalui penglibatan yang aktif dalam setiap aktiviti.
5. Memberi kebebasan dan ruang kepada kanak-kanak bagi mengenal pasti apa yang mereka mahu dan mampu lakukan.
6. Memenuhi keseimbangan keperluan rohani, fisiologi, psikologi dan pembesaran fizikal kanak-kanak.
7. Persekitaran yang kondusif, ceria dan selamat.
8. Keperihatinan terhadap persekitaran dan penyediaan pemakanan yang sihat dan bersih.
9. Menghormati kepelbagaian dan hak-hak yang sama rata.

Hakikatnya samada di barat atau di timur, semua manusia mengharapkan anak mereka kearah pembinaan syakhsiah mulia dan berkeperibadian tinggi serta berhemah dalam menghadapi arus globalisasi yang semakin mencabar. Semua ibu bapa pastinya ingin melahirkan generasi yang berfikiran mantap , kritis dan kreatif dalam setiap aspek kehidupan.

Namun, satu penemuan yang ingin saya ketengahkan di sini setelah menyingkap fakta dari lipatan sejarah silam. Mungkin selama ini ramai yang beranggapan teori-teori dan ilmu-ilmu 6 / 9 Pendidikan Awal Kanak-Kanak Islam Written by Zul Saturday, 11 July 2009 15:02 berkaitan perkembangan kanak-kanak, pendidikan keibubapaan dan pendekatan moden mendidik anak khasnya di peringkat awal usia dipelopori oleh barat dan tidak releven dengan Islam. Seringkali matapelajaran psikologi atau subjek perkembangan kanak-kanak yang di ajar di institusi sekolah dan pengajian tinggi dirujuk kepada penemuan yang diketengahkan oleh barat. Hakikatnya pendekatan-pendekatan moden yang kita lihat pada hari ini sebenarnya dipelopori oleh para ilmuan Islam di zaman kegemilangannya suatu ketika dahulu. Kita sering menyebut tentang Jean Piaget dan teori Perkembangan kognitif tetapi kita melupakan Ibnu Sina (370-428 Hijria = 980-1036 AD) yang membicarakan hal yang sama berkurun-kurun lamanya sebelum Piaget. Dewasa ini kita sibuk membicarakan tentang Emotional Intelligent yang dipelopori oleh Howard Gadgner tanpa kita sedari Ibnu Khaldun (733-808 Hijria = 1332-1406 Masehi)telah berabad lamanya mengupas isu tersebut di dalam kitabnya almuqaddimah. Kita mula menyuarakan tentang kepentingan memahami perbezaan perkembangan individu di kalangan kanak-kanak tanpa merujuk penulisan Al-Ghazali dan hujah-hujahnya tentang hal tersebut dalam membicarakan isu-isu perkembangan sosio-emosi kanak-kanak.

Di sana- sini pendidik kanak-kanak begitu sibuk memperkatakan mengenai kepentingan bermain melalui belajar sebagai satu pendekatan kurikulum yang paling bersesuaian dengan kanak-kanak kerana ia merujuk kepada ciri-ciri semulajadi kanak-kanak yang sememangnya suka bermain. Nama Froebel, Susan Isaacs, Mc Millan dan pelbagai lagi teori mengenai permainan dari perspektif barat disebut-sebut dan dijulang. Kiranya ia sudahpun dipelopori oleh begitu ramai tokoh cendikiawan Islam seperti Al-Ghazali, Ibnu Sina, Ikhwan Safa dan sebagainya. Malah banyak hadis-hadis yang menyebut mengenai kepentingan bermain dalam kehidupan kanak-kanak yang menunjukkan kesesuaiannya sebagai pendekatan utama perkembangan pembelajaran kanak-kanak. Namun, hadis-hadis sebegini  seperti tidak diberikan perhatian dan jarang dikupas. Lalu apabila umat Islam berbicara mengenai perkembangan kanak-kanak sudah pastinya penulisan sarjana barat menjadi rujukan tanpa menyedari atau mungkin alpa, telah ada usaha sebegini dibukukan dan dihurai oleh ulamak terdahulu sebagai contohnya Ibn Qayyim Al-Jauziah dalam kitabnya “tuhfatul maudud fi ahkam almaulud”

Umat Islam yang mempelajari ilmu psikologi pendidikan pada hari ini sudah pastinya arif tentang teori-teori yang dikemukakan oleh Behaviourist, Social Learning Theory dan sebagainya. Antara idea utama yang dikemukakan oleh teori ini ialah kanak-kanak relajar melalui pemerhatian dan mudah meniru apa saja perlakuan. Untuk mengekalkan tingkahlaku baik yang ditunjukkan oleh seseorang kanak-kanak, maka perlulah mereka selalu diberi pengukuhan. Alangkah bijaknya tokoh ilmuan Islam

Imam Al-Ghazali yang terlebih awal mengupas begitu detail persoalan sebegini dalam kitabnya Ihya’ Ulumuddin dan mengemukakan lima aspek utama dalam pendidikan kanak-kanak khasnya di peringkat awal perkembangan:Qudwah (Role model), Mulahazah wa mutaba’ah (Observation and imitation),i’tiyad (kelaziman/kebiasaan),isu Al-thawab wa al iqab (Reward and punishment) dan nasihat (advice) sebagai penyelesaian

Imam Al Ghazali begitu menekankan peri pentingnya ibubapa dan pendidik perlu menjadi role model atau ikutan yang baik kerana sikap atau tingkahlaku yang ditunjukkan oleh ibubapa sebenarnya adalah kurikulum dalam pendidikan seorang kanak-kanak. Bersesuaian dengan sifat semulajadi kanak-kanak yang suka meniru perilaku atau apa sahaja yang ada di 7 / 9 Pendidikan Awal Kanak-Kanak Islam Written by Zul Saturday, 11 July 2009 15:02 hadapannya, dan seperti yang ditegaskan oleh Imam Al Ghazali, kanak-kanak belajar melaui pemerhatian yang jika dibiarkan ia akan menjadi kebiasaan atau I’tiyad dan sukarlah untuk dibentuk. Dalam menangani masalah ini ibubapa atau pendidik di beri pilihan antara memberi pengukuhan dan ganjaran baik atau hukuman. Jalan yang paling terbaik ialah dengan memberi nasihat yang pendekatannya adalah “mendidik jiwa dengan jiwa atau alhal bilhal.” Seperti yang tertera dalam kitab karangannya “ ayyuha al-walad”.

Ini adalah antara contoh mengaplikasi teknik mendidik anak-anak di peringkat awal umur berasaskan kurikulum integratif menampakkan kesepaduan antara pandangan sarjana barat dan ilmuan Islam dalam menilai dan menyelesaikan masalah menanangani sesuatu perkara yang berlaku dalam kehidupan seorang kanak-kanak. Pendekatan integratif juga memberi pengertian kesinambungan antara teori dan praktik, pembuktian antara kepercayaan dan amalan juga kesepaduan antara amanah yang dijulang dengan perlaksanaan yang perlu dibuktikan. Hakikatnya, dalam Islam telah nyata dan terserlah segala teorinya namun dari segi aplikasi, selalunya sarjana barat akan cuba melaksanakan dengan mencubanya melalui kajian-kajian ilmiah dan melakukan eksperimen yang lebih mendalam lalu setelah yakin dengan kesannya yang efektif lalu mereka mendabik dada mengatakan inilah teori baru dan yang untungnya kerana mereka mengamalkannya.! Realitinya, inilah punca kemunduran umat Islam dalam dunia globalisasi. Tidak ada yang kurang dan tidak ada cacat celanya agama Islam, tetapi sikap umatnya yang perlu diubah. “Sesungguhnya Allah tidak akan mengubah nasib sesuatu kaum sehingga mereka sendiri mengubahnya...” Sungguh benarlah firman Allah!

Kesimpulan

Sebagai kesimpulan dari kertaskerja ini, saya ingin membawa perhatian para hadirin budiman. Perkataan kanak-kanak dalam bahasa arabnya disebut sebagai al-tifl (    لطفل١   ) yang berasal dari perkataan tafula ( طفل ( yang membawa maksud sesuatu yang lembut, mudah rosak dan sensitif. Di sebalik maksud tersebut ia memberi pengertian bahawa seseorang kanak-kanak itu perlu dijaga, diasuh dan dididik dengan rapi, teliti dan sempurna memandangkan sifat semulajadinya yang mudah terdedah kepada bahaya persekitaran bukan sahaja dibimbangi kerosakan yang akan menimpa fizikal dan tubuh badan malah aspek-aspek yang lain juga amat perlu diberikan perhatian. Dalam memperkatakan mengenai kebaikan yang diamalkan oleh barat, kita sering melihat atau memang sedar masyarakat barat kebiasaannya menggunakan pendektan berhemah dalam membentuk perilaku dan mendisiplinkan anak-anak. Ia seperti sudah menjadi budaya mereka, membelai, memeluk dan mencium anak-anak. Walhal begitu banyak hadis dan saranan ulama’ yang menyebut tentang peri pentingnya mendidik anak dengan kesabaran dan kelembutan. Namun realiti yang berlaku dalam masyarakat Islam hari ini, menghukum anak yang melakukan kesalahan selalunya dengan emosi dan jauh sekali dari mendidik. I mam Al-Ghazali Rahimahullah pernah menyebut, “sesungguhnya anak-anak kita adalah permata”. Dalam membicarakan soal pendidikan anak-anak ini suatu perkara yang perlu kita fahami bahawa mendidik adalah suatu kesenian yang datangnya dari jiwa yang halus dan 8 / 9 Pendidikan Awal Kanak-Kanak Islam Written by Zul Saturday, 11 July 2009 15:02 pemikiran yang kreatif. Suatu yang kreatif dan seni tidak akan lahir dari jiwa yang keras dan peribadi yang kasar yang dipenuhi rasa kejengkelan dicetuskan oleh emosi marah dan hilang pertimbangan akal. Kasih sayang adalah elemen paling utama dalam proses mendidik. Teguran dan nasihat yang lahir dari cetusan kasih sayang akan mencairkan hati yang keras sebaliknya  kekasaran dan penonjolan ammarah akan membekukan jiwa yang lembut. Apatah lagi bila yang dihadapan kita itu adalah kanak-kanak yang putih bersih, yang akan belajar apa sahaja yang ada di persekitarannya melalui pemerhatian, yang akan meniru dari qudwah yang ditonjolkan seterusnya mengaplikasikan hasil pembelajaran melalui kebiasaan. Ini lah juga antara tajdid yang perlu dilakukan oleh umat Islam dalam mendidik anak-anak. Kembali dan rujuklah amalan Rasulullah s.a.w, para sahabat dan cendidkiawan Islam dalam membentuk dan mendidik generasi. Pendidikan anak-anak di peringkat awal usia yang berlandaskan pendekatan integratif seperti yang disarankan perlu dilaksanakan. Di dalam kitabnya Al Muqaddimah, Ibnu Khaldun mengingatkan para pendidik melalui seruannya: “…Sesungguhnya kekerasan dalam mendidik memberikan kesan yang buruk kepada orang yang dididik lebih-lebih lagi bagi kanak-kanak.Barangsiapa yang ditarbiah dengan cara kekerasan dan paksaan, maka akan sempitlah pemikiran dan jiwanya lalu jadilah anak itu hilang kecerdasannya, malas, terbawa-bawa kepada berbohong dan berkelakuan jahat…” Wallahua’lam

Puisi Terakhir WS Rendra

WS RENDRA.
KELAHIRAN SURAKARTA   1935
MENINGGAL  DI DEPOK.      2009    

*Puisi terakhir WS Rendra*
*di buat sesaat sebelum dia kembali kepangkuan Ilahi*

Sahabat ku, sungguh saya menangis membaca coretan ini..
Semuga Syurga buat mu..

                               
Hidup itu saperti *wap*,  yang sebentar saja kelihatan, lalu lenyap !!
Ketika Orang memuji *MILIKKU*,
aku berkata bahwa ini *HANYA pinjaman* saja.

Bahwa kenderaanku adalah pinjamanNya,
Bahwa rumahku adalah pinjamanNya,
Bahwa hartaku adalah pinjamanNya,
Bahwa putra-putriku hanyalah pinjamanNya​ ...

Tapi mengapa aku tidak pernah bertanya,
*MENGAPA DIA* meminjamkan kepadaku?
*UNTUK APA DIA* meminjamkan semuanya kepadaku.

Dan kalau bukan milikku,
apa yang seharusnya aku lakukan untuk pemilikNya ini?
Mengapa hatiku justru terasa berat, ketika pinjaman itu diminta kembali olehNya?

Malahan ketika diminta kembali,
_kusebut itu_ *MUSIBAH,*
_kusebut itu_ *UJIAN*,
_kusebut itu_ *PETAKA*,
_kusebut itu apa saja ..._
Untuk melukiskan, bahwa semua itu adalah *DERITA*....

Ketika aku berdoa,
kuminta pinjaman yang sesuai dengan
*KEPERLUAN DUNIAWI*,
_Aku ingin lebih banyak_ *HARTA*,
_Aku ingin lebih banyak_ *KENDERAAN*,
_Aku ingin lebih banyak_ *RUMAH*,
_Aku ingin lebih banyak_ *POPULARITI*,

_Dan kutolak_ *SAKIT*,
_Kutolak *KEMISKINAN*,_
Seolah semua *DERITA* adalah hukuman bagiku.

Seolah *KEADILAN* dan *KASIH-NYA*, 
harus berjalan seperti penyelesaian matematika
dan sesuai dengan kehendakku.

Aku rajin beribadah,
maka selayaknyalah derita itu menjauh dariku,
Dan nikmat dunia seharusnya kerap menghampiriku ...

Betapa curangnya aku,
Kuperlakukan *DIA* seolah _Alat   Dagang_ ku
dan bukan sebagai *Kekasih!*

Kuminta *DIA* membalas _perlakuan baikku_
dan menolak keputusan-NYA yang tidak sesuai dengan keinginanku ...

Padahal setiap hari ku ucapkan,
*Hidup dan Matiku, Hanyalah untukMu*

Mulai hari ini,
ajari aku agar menjadi pribadi yang selalu bersyukur
dalam setiap keadaan
dan menjadi bijaksana,
mau menuruti kehendakMU saja ya *ALLAH* ...

Sebab aku yakin....
*ENGKAU* akan memberikan anugerah dalam hidupku ...
*KEHENDAKMU*  adalah yang ter *BAIK* bagiku ..

Ketika aku ingin hidup *KAYA*,
aku lupa,
bahwa *HIDUP* itu sendiri
adalah sebuah *KEKAYAAN*.

Ketika aku berat utk *MEMBERI*,
aku lupa,
bahwa *SEMUA* yang aku miliki
juga adalah *PEMBERIAN*.

Ketika aku ingin jadi yang *TERKUAT*,
....aku lupa,
bahwa dalam *KELEMAHAN*,
Tuhan memberikan aku *KEKUATAN*.

Ketika aku takut *Rugi*,
Aku lupa,
bahwa *HIDUPKU* adalah
sebuah *KEBERUNTUNGAN*,
kerana *AnugerahNYA.*

Ternyata hidup ini sangat indah, ketika kita selalu *BERSYUKUR* kepada *NYA*

Bukan karena hari ini *INDAH* kita *BAHAGIA*.
Tetapi karena kita *BAHAGIA*,
maka hari ini menjadi *INDAH*.

Bukan karena tak ada *RINTANGAN* kita menjadi *OPTIMIS*.
Tetapi karena kita optimis, *RINTANGAN* akan menjadi tak terasa.

Bukan karena *MUDAH* kita *YAKIN BOLEH *.
Tetapi karena kita *YAKIN BOLEH*.!
semuanya menjadi *MUDAH*.

Bukan karena semua *BAIK* kita *TERSENYUM*.
Tetapi karena kita *TERSENYUM*, maka semua menjadi *BAIK*,

Tak ada hari yang *MENYULITKAN* kita, kecuali kita *SENDIRI* yang membuat *SULIT*.

Bila kita tidak dapat menjadi jalan besar,
cukuplah menjadi *JALAN SETAPAK*
yang dapat dilalui orang,

Bila kita tidak dapat menjadi matahari,
cukuplah menjadi *LILIN*
yang dapat menerangi sekitar kita,

Bila kita tidak dapat berbuat sesuatu untuk seseorang,
maka *BERDOALAH* untuk
kebaikan.

🍀🌿🍀🌿🍀🌿

Semuga Syurga buat mu WS Rendra.. 😭😭😭

Monday, July 31, 2017

In The Silence of The Night

In the silence of the night
I hear You
I feel You
In the darkness of the night
I seek You
I find You
The Light
Light upon Light
And onto You
I submit...

Nite
Nah🌾

Sunday, July 30, 2017

Santuni Fitrahku

Santuni Fitrahku
Rosnah Ahmad

Ibu ayah,
Aku anak yang dilahirkan sebaik-baik kejadian
Santuni fitrahku di setiap masa
Usah calari emosiku dengan kekasaran dan kemarahan
Berlembutlah dalam mendidikku...

Ibu ayah,
Bertenanglah menyantuni aku di waktu pagi
Walau banyak karenehku...

Ibu ayah,
Bertenanglah dengan celotehku apabila pulang
Suka sekali aku bercerita  Meluahkan isi hatiku
Damai jiwaku bersamamu...

Ibu ayah,
Bertenanglah di waktu malam
Juga tika meniduri aku
Dengan ceritamu dan dodoimu
Biar aku lena dalam doamu...

Ibu ayah,
Bertenanglah dalam mendidik aku
Tentu fitrahku dirai
Membesar aku penuh keyakinan
Menuju kecemerlangan dunia dan akhirat...

Ibu ayah,
Terima kasih kerana menyantuni fitrahku
Semoga Allah sentiasa mengasihanimu seperti engkau mengasihani aku semasa kecil...

Ibu ayah,
Sungguh aku sayang padamu.

#SentuhanBapaBelaianIbu

Saturday, July 29, 2017

The Art og Giving

The art of giving
Starts from believing in your creation
Knowing your strength
Awakening the leader in you
Seeking the guidance of The Almighty
Striving on the path of excellence
Thriving with the end in mind...

Rosnah Ahmad
#EmpoweringYou

Friday, July 28, 2017

Mencari dan Memberi

Yang MENCARI bertemu yang MEMBERI
Memberi kasih untuk yang sudi
Tiada siapa sanggup berkasih sayang
Melainkan orang yang KENAL DIRI

Rosnah Ahmad
#SantuniFitrahTransformasiDiri

Saturday, July 22, 2017

Orang Yang Mewarisi Syurga Firdaus

Assalamualaikum sahabat yg dikasihi dan dirahmati Allah. Semoga kita tergolong dlm orang2 yg beriman dan beramal soleh serta orang2 yg mewarisi syurga firdaus...

Salam kebahagiaan dan kedamaian🌴🌾

Surah Al-Mumenoon, Verse 1-11
قَدْ أَفْلَحَ الْمُؤْمِنُونَ

Sesungguhnya beruntunglah orang-orang yang beriman,

الَّذِينَ هُمْ فِي صَلَاتِهِمْ خَاشِعُونَ

(yaitu) orang-orang yang khusyu' dalam sembahyangnya,

وَالَّذِينَ هُمْ عَنِ اللَّغْوِ مُعْرِضُونَ

dan orang-orang yang menjauhkan diri dari (perbuatan dan perkataan) yang tiada berguna,

وَالَّذِينَ هُمْ لِلزَّكَاةِ فَاعِلُونَ

dan orang-orang yang menunaikan zakat,

وَالَّذِينَ هُمْ لِفُرُوجِهِمْ حَافِظُونَ

dan orang-orang yang menjaga kemaluannya,

إِلَّا عَلَىٰ أَزْوَاجِهِمْ أَوْ مَا مَلَكَتْ أَيْمَانُهُمْ فَإِنَّهُمْ غَيْرُ مَلُومِينَ

kecuali terhadap isteri-isteri mereka atau budak yang mereka miliki; maka sesungguhnya mereka dalam hal ini tiada tercela.

فَمَنِ ابْتَغَىٰ وَرَاءَ ذَٰلِكَ فَأُولَٰئِكَ هُمُ الْعَادُونَ

Barangsiapa mencari yang di balik itu maka mereka itulah orang-orang yang melampaui batas.

وَالَّذِينَ هُمْ لِأَمَانَاتِهِمْ وَعَهْدِهِمْ رَاعُونَ

Dan orang-orang yang memelihara amanat-amanat (yang dipikulnya) dan janjinya.

وَالَّذِينَ هُمْ عَلَىٰ صَلَوَاتِهِمْ يُحَافِظُونَ

dan orang-orang yang memelihara sembahyangnya.

أُولَٰئِكَ هُمُ الْوَارِثُونَ

Mereka itulah orang-orang yang akan mewarisi,

الَّذِينَ يَرِثُونَ الْفِرْدَوْسَ هُمْ فِيهَا خَالِدُونَ

(yakni) yang akan mewarisi surga Firdaus. Mereka kekal di dalamnya.
(Indonesian)

via iQuran

Thursday, July 20, 2017

Mak Long Radio

Salam..

Siapa yg nk join Mak Long Radio 👇

Bertujuan berkongsi mslh berkaitan keibubapaan dan sama2 memberi pendapat dgn cara audio..saya..ie mak long bertindak sebagai coach..moderator dan fasilitator insyaAllah..moga usaha kecil ini dimudahkan Allah dan diberkati

Follow this link to join my WhatsApp group: https://chat.whatsapp.com/4yS6YTVwUE4GpBLdsV7HVD

The way forward

We often compare
We often judge
We often label
No one is perfect
Everyone is in the making
Progress is important
The way forward
On the path of excellence.

Rosnah Ahmad
#EmpoweringYou

Do not hold on to your history

Thursday, June 22, 2017

Filter your thought

Never let the opinion of those who don't matter to you matters too much
Filter your thought
Reflect and learn
Progress on the path of excellence
Empower the abundance within you
Be you
You matter!

Rosnah Ahmad
#EmpoweringYou

Tuesday, June 20, 2017

Rasa Kesian Yang Boleh Melemahkan Diri

Teringat artikel lama saya👇�

13 April 2012

RASA KESIAN YANG BOLEH MELEMAHKAN DIRI
Oleh Rosnah Ahmad

Alhamdulillah, Syukur kerana selamat kembali ke pangkuan keluarga setelah bermusafir di Johor Bharu selama 3 hari 2 malam melaksanakan tugas melatih pengasuh-pengasuh dalam Kursus Asas Asuhan Kanak-kanak.

Kenangan menaiki  bas pukul 8.30 malam semalam dari Stesen Bas Larkin mengusik jiwa. Dapat tempat duduk belakang sekali kerana membeli tiket pukul 6.30 petang. Kadang-kadang sukar menjangkakan waktu habis tugasan.

Hujan mula turun seketika selepas bas bergerak. Hati mula bermonolog... “Sejuk,  penat, mengantuk, badan terasa lemah kerana demam selsema sejak  malam semalam mungkin dok terkena hujan semasa dalam perjalanan ke JB pada petang Khamis."

" I can easily got into self-pity mood at times" sms saya kepada seorang sahabat..."but think positive and syukur." jawab saya sendiri.

Ya betul, pada usia saya ini kadang-kadang perasaan kesiankan diri mula menular apabila berhadapan situasi begini . Teringat pula kepada pesanan seorang lagi sahabat. Pesannya “ berhati-hatilah supaya tidak selalu terperangkap dengan rasa kesian pada diri sendiri kerana ia boleh melemahkan diri kita.”

Kembali rasa insaf, memuhasabah diri dan kenangan semasa latihan tadi mengusik jiwa. Bersyukur dapat beramal pada pengasuh-pengasuh yang sangat perlukan ilmu dan bimbingan. Juga pertemuan dengan sahabat-sahabat yang baik hati sepanjang masa di sana. Saya pujuk hati supaya sabar.

Surah Al-Baqarah, Ayat 153:
يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اسْتَعِينُوا بِالصَّبْرِ وَالصَّلَاةِ إِنَّ اللَّهَ مَعَ الصَّابِرِينَ

Hai orang-orang yang beriman, jadikanlah sabar dan solat sebagai penolongmu, sesungguhnya Allah beserta orang-orang yang sabar.

Saya kembali damai, mata terlena dan perjalanan terasa tidak terlalu lama.

Kini saya kembali ke pangkuan keluarga tercinta.

Syukur atas segala kurniaanNya...

Wallahua’lam...

Teratak Cenderawasih Indah, Kuantan.